Pengumuman » Pengadaan Barang Jasa


Situs pengumuman ini adalah milik Pemerintah Indonesia dan digunakan untuk menyampaikan informasi tentang pengadaan barang dan jasa yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah baik pusat maupun daerah untuk diinformasikan kepada para pihak yang berkenan untuk mengikuti kegiatan tersebut. Bagi yang berminat untuk menjadi peserta tender atau rekanan dapat menghubungi pemilik pekerjaan pada masing-masing paket yang diumumkan.

Terdapat 385 data Pengadaan Barang Jasa :

  • HTCK Sat Reskrim Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 14:32:13)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
                   DAERAH JAWA BARAT
                       RESOR CIREBON KOTA
              Jl. Veteran No. 5 Kota Cirebon 45124



    HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA
    DI LINGKUNGAN POLRES DAN POLSEK


    BAB I
    PENDAHULUAN


    1.    Umum
    2.    Dasar
    3.    Maksud dan Tujuan
    4.    Ruang Lingkup
    5.    Tata Urut
    6.    Pengertian

    BAB II
    TUGAS POKOK, FUNGSI DAN KEGIATAN

    7.    Tugas Pokok dan Fungsi , serta kegiatan Seksi
    a.    Bidang Pengawasan
    1)    Tugas : Menyelenggarakan, memonitoring dan pengawasan umum baik secara rutin maupun insidentil dalam melaksanakan kebijakan pimpinan oleh semua unit kerja khususnya dalam proses perencanaan, pelaksanaan pencapaian rencana kerja, termasuk bidang materil, fasilitas dan jasa serta mamberikan saran tindak terhadap penyimpangan yang ditemukan.

    2)    Fungsi
    a)    Pelaksanaan monitoring secara rutin maupun insidentil;
    b)    Pelaksanaan pencapaian rencana kerja;
    c)    Pemberian saran terhadap penyimpangan yang ditemukan;
    d)    Penyusunan administrasi umum.

    3)    Kegiatan
    a)    Melaksanakan supervisi
    b)    Melaksanakan verifikasi
    c)    Menelaah laporan kegiatan fungsi
    d)    Melaksanakan pengkajian masalah yang dilaporkan

    b.    Bidang Propam
    1)    Tugas :
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    .....
    b)    .....

    c.    Bidang Keungan
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    .....
    b)    .....

    d.    Bidang Umum
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    4)    Kegiatan
    a)    .....
    b)    .....

    e.    Bidang Tehnik informatika
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    .....
    b)    ......


    8.    Tugas pokok dan fungsi serta kegiatan Bagian
    a.    Bidang operasi
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .......
    b)    .......
    3)    Kegiatan
    a)    Subbag Binops
    (1)    ......
    (2)    ......
    b)    Subbag Dalops
    (1)    ......
    (2)    ......
    c)    Subag Humas
    (1)    .....
    (2)    .....


    b.    Bidang Perencanaan
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ........
    b)    .......
    3)    Kegiatan
    a)    Subbag Progar
    (1)    .....
    (2)    ......
    b)    Subbag Dalgar
    (1)    .....
    (2)    .....

    c.    Bidang sumber daya
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    Subbag Pers
    (1)    .....
    (2)    ......
    b)    Subbag Sarpras
    (1)    .....
    (2)    ......
    c)    Subbag Hukum
    (1)    ......
    (2)    ......
    d.    Bidang Sentra pelayanan Kepolisian Terpadu
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ........
    b)    .......
    3)    Kegiatan
    a)    ..........
    b)    ...........


    9.    Tugas pokok dan fungsi serta kegiatan Satuan
    a.    Bidang Intelejen
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .......
    b)    .......
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    ....
    (2)    ....
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit I
    (1)    .....
    (2)    ....
    d)    Unit II
    (1)    .....
    (2)    .....
    e)    Unit III
    (1)    .....
    (2)    .....
    f)    Unit IV
    (1)    .....
    (2)    .....
    g)    Unit V
    (1)    .....
    (2)    .....
    h)    Unit VI
    (1)    .....
    (2)    .....

    b.    Bidang penyelidikan dan penyidikan
    1)    Tugas
    Pemeliharaan dan ketertiban masyarakat penegak hukum dan pemberian perlindungan, pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat serta tugas-tugas polri lain dalam wilayah hukum sesuai ketentuan hukum dan serta kebijakan yang berlaku dalam organisasi Polri yang dapat dipertanggungjawabkan.
    2)    Fungsi
    a)    Fungsi Identifikasi
    b)    Fungsi Laboratorium Forensik Lapangan dalam rangka penegakan hukum serta pembinaan, koordinasi dan pengawasan sidik PPNS.
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    Melaksanakan pembinaan Sat Reskrim melalui analisis dan gelar perkara beserta penanganannya.
    (2)    Mempelajari dan mengkaji efektivitas pelaksanaan tugas lidik dan sidik.
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    Memeberikan bantuan secara umum yang berhubungan dengan tugas-tugas administrasi yang meliputi penerimaan / pengiriman surat-surat dinas dan naskah-naskah dinas lainnya daam buku agenda.
    (2)    Pengarsipan berkas perkara dan mengadministrasian kegiatan lidik sidik.

    c)    Urusan Identifikasi
    (1)    Memberikan Bantuan Teknis ke Fungsi Reskrim, Polsek Jajaran dalam olah TKP, dan pelayanan masyarakat dalam pengumpulan data sidik jari umum dan potografi kepolisian.
    d)    Unit I
    (1)    Kanit Sat Reskrim atas pelaksanaan tugas dan tanggungjawab kepada Kasat Reskrim.
    (2)    Melaksanakan secara bulat fungsi penyidikan suatu perkara yang ditanganinya sesuai dengan ketentuan ketentuan yang berlaku.
    e)    Unit II
    (1)    Kanit Sat Reskrim atas pelaksanaan tugas dan tanggungjawab kepada Kasat Reskrim.
    (2)    Melaksnakan secara bulat fungsi penyidikan suatu perkara yang ditanganinya sesuai dengan ketentuan ketentuan yang berlaku.
    d)    Unit III
    (1)    Kanit Sat Reskrim atas pelaksanaan tugas dan tanggungjawab kepada Kasat Reskrim.
    (2)    Melaksnakan secara bulat fungsi penyidikan suatu perkara yang ditanganinya sesuai dengan ketentuan ketentuan yang berlaku.
        e)    Unit IV
    (1)    Kanit Sat Reskrim atas pelaksanaan tugas dan tanggungjawab kepada Kasat Reskrim.
    (2)    Melaksnakan secara bulat fungsi penyidikan suatu perkara yang ditanganinya sesuai dengan ketentuan ketentuan yang berlaku.


    c.    Bidang penyelidikan dan penyidikan Narkoba
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    .....
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    .....
    (2)    .....
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    c)    Unit I
    (1)    ....
    (2)    .....
    d)    Unit II
    (1)    .....
    (2)    .....

    d.    Bidang Pembinaan Masyarakat
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    .....
    (2)    .....
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit Binpolmas
    (1)    .....
    (2)    ......
    d)    Unit Bintibmas
    (1)    ......
    (2)    ......
    e)    Unit Binkamsa
    (1)    ......
    (2)    .....


    e.    Bidang Sabhara
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    .....
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    ......
    (2)    ......
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit Turjawali
    (1)    ......
    (2)    ......
    d)    Unit Pam Obvit
    (1)    .....
    (2)    .....
    e)    Unit Dalmas
    (1)    .....
    (2)    .....

    f.    Bidang Lalu Lintas
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    .....
    (2)    ......
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit Dikyasa
    (1)    ......
    (2)    ......
    d)    Unit Turjawali
    (1)    ......
    (2)    ......
    e)    Unit Regident
    (1)    .....
    (2)    .....
    f)    Unit Laka
    (1)    ......
    (2)    ......

    g.    Bidang Polair
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    ......
    b)    ......
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    .....
    (2)    ......
    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit Patroli
    (1)    .....
    (2)    .....
    (3)    .....
    d)    Unit Penegakan hukum
    (1)    .....
    (2)    .....
    e)    Unit Kapal
    (1)    ......
    (2)    ......

    h.    Bidang Tahanan dan Barang Bukti
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    .....
    3)    Kegiatan
    a)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    .....
    (2)    .....
    b)    Unit Perawatan Tahanan
    (1)    .....
    (2)    .....
    c)    Unit Barang Bukti
    (1)    .....
    (2)    .....

    10.    Tugas Pokok dan fungsi serta kegiatan Polsek
    a.    Bidang Provos
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    .....
    3)    Kegiatan
    a)    .....
    b)    .....

    b.    Bidang Umum
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    c.    Bidang Hukum
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    d.    Bidang Humas
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    e.    Bidang Sentra pelayanan
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    f.    Bidang Intelejen
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    g.    Bidang penyelidikan dan penyidikan
    1)    Tugas
    Pemeliharaan dan ketertiban masyarakat penegak hukum dan pemberian perlindungan, pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat serta tugas-tugas polri lain dalam wilayah hukum sesuai ketentuan hukum dan serta kebijakan yang berlaku dalam organisasi Polri yang dapat dipertanggungjawabkan
    2)    Fungsi
    a.    Fungsi Identifikasi
    b.    Fungsi Laboratorium Forensik Lapangan dalam rangka penegakan hukum serta pembinaan, koordinasi dan pengawasan sidik PPNS.
    3)    Kegiatan
    a.    Urusan pembinaan operasi
    b.    Melaksanakan pembinaan Sat Reskrim melalui analisis dan gelar perkara beserta penanganannya.
    c.    Mempelajari dan mengkaji efektivitas pelaksanaan tugas lidik dan sidik.
    d.    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    Memberikan bantuan secara umum yang berhubungan dengan tugas-tugas administrasi yang meliputi penerimaan / pengiriman surat-surat dinas dan naskah-naskah dinas lainnya dalam buku agenda.
    (2)    Pengarsipan berkas perkara dan mengadministrasian kegiatan lidik sidik.
    h.    Bidang Binmas
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    i.    Bidang Sabhara
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    j.    Bidang Lantas
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......

    k.    Bidang Polair
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......


    l.    Bidang Polsubsektor
    1)    Tugas
    2)    Fungsi
    a)    .....
    b)    ....
    3)    Kegiatan
    a)    ......
    b)    ......



    BAB III
    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA

    11.    Kegiatan Pengawasan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasie Pengawasan dengan Kapolres
    a)    Menerima perintah
    b)    Menerima arahan, kebijakan, strategi bidang pegawasan umum untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja seksi pengawasan;
    c)    Menerima  petunjuk, arahan dan perintah lainnya untuk dilaksanakan kasie pengawasan;
    d)    Melaporkan produk-produk yang dihasilkan oleh kasie pengawasan.

    2)    Hubungan Kapolres dengan Kasie Pengawasan
    a)    Memberikan perintah kepada kasie pengawasan tentang kinerja sie was;
    b)    Memberikan arahan kepada kasie was tentang pengawasan

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasie Pengawasan dengan Kabag/Kasat dan Kasie
    a)    Melakukan koordinasi

    2)    Hubungan Kabag/Kasat/Kasie dengan Kasie Pengawasan
    a)    Melakukan koordinasi

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    a)   
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral

    12.    Kegiatan Profesi dan Pengamanan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    13.    Kegiatan Keuangan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    14.    Kegiatan Umum
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    15.    Kegiatan Operasi
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan


    16.    Kegiatan Perencanaan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    17.    Kegiatan Sumber daya
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    18.    Kegiatan Sentra pelayanan Kepolisian
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    19.    Kegiatan Intelejen
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    20.    Kegiatan penyelidikan dan penyidikan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan vertical ke atas :
    -    Menerima dan melaksanakan perintah kebijakan pimpinan.
    -    Melaporkan hasil lidik dan sidik.
    -    Melaksanakan koordinasi Operasi Kewilayahan dan mandiri.

    2)    Hubungan vertical ke bawah
    -    Memberikan saran dan pendapat kepada kanit dan anggota.
    -    Memberikan bimbingan teknis kepada pelaksanaan fungsi Reskrim.

    3)    Hubungan Vertikal ke Samping
    -    Memberikan bimbingan teknis pada pelaksanaan fungsi Reskrim.

    b.    Hubungan Horizontal
    1).    Hubungan, berkoordinasi dalam pelaksanaan gelar perkara yang menonjol untuk mendapatkan saran dan pendapat.

    2).    Hubungan, Mengadakan koordinasi guna memperoleh masukan referensi aktua; terutama yang berhubungan dengan permasalah fungsi Reskrim.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan, menerima usulan pengisian jabatan, kenaikan pangkat yang berkaitan dengan pembinaan personil.

    2)    Hubungan, menerima usulan calon peserta didik dalam seleksi pendidikan dan pengembangan pendidikan kejuruan.

    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan dengan instansi lain / Kejaksaan
    -    Koordinasi tentang kasus yang ditangani setelah SPDP dikirim.
    -    Permintasan perpanjangan penahanan tersangka.
    -    Pengiriman berkas perkara / tersangka dan barang bukti.
    -    Pemberitahuan penghentian penyidikan.

    2)    Hubungan dengan instansi lain / Pengadilan Negeri
    -    Permintaan Ijin Sita.
    -    Permintaan ijin gledah rumah/gudang.
    -    Koordinasi putusan pengadilan / vonis.

    3)    Hubungan dengan instansi lain / Rutan
    -    Penitipan tersangka yang sedang dalam proses penyidikan.
    -    Koordinasi adanya napi yang bebas.

    4)    Hubungan dengan instansi lain / korwas PPNS.
        -    Hubungan kerja secara fungsional untuk mewujudkan koordinasi integrasi dan sinkronisasi dalam penyidikan tindak pidana tertentu.
        -    membantu jalannya penyidikan ppns untukmemberikan lapju
        -    menerima penyerahan bap dari ppns untuk dilngsungkan ke PU.
        -    Memberikan laporan pada atasan baik diminta maupun tidak.

    5)    Hubungan dengan instansi lain / Rumah sakit
        -    Koordinasi Visum Et Revertum / mayat otopsi / bedah mayat.

    21.    Kegiatan penyelidikan dan Penyidikan Narkoba
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    22.    Kegiatan Pembinaan masyarakat
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    23.    Kegiatan Lalulintas
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    24.    Kegiatan Polair
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    25.    Kegiatan tahanan dan Barang Bukti
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    26.    Kegiatan Tehnik informatika
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan
    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan
    2)    Hubungan

    27.    Kegiatan Polsek
    a.    Bidang Provos
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    b.    Bidang Umum
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    c.    Bidang Hukum
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    d.    Bidang Humas
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    e.    Bidang Sentra Pelayanan Kepolisian
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan


    f.    Bidang Intelejen
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    g.    Bidang Penyelidikan dan penyidikan
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    h.    Bidang pembinaan masyarakat
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    i.    Bidang Sabhara
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan


    j.    Bidang Lalulintas
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan

    k.    Bidang Polair
    1)    Hubungan Vertikal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    2)    Hubungan Horizontal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    3)    Hubungan Diagonal
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan
    4)    Hubungan Lintas Sektoral
    a)    Hubungan
    b)    Hubungan



    BAB IV
    PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN

    BAB V
    PENUTUP

    Ditetapkan di :
    Pada tanggal :
    KEPALA KEPOLISIAN RESOR ........


  • Data HTCK Polsek Cirebon Kota Utara Barat Polresta Cirebon Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 14:23:31)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
    DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA
     





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA (HTCK)
    POLSEK CIREBON KOTA UTARA BARAT


    I.    TUGAS, FUNGSI DAN KEGIATAN

    1.    Bidang Provos
    a.    Tugas : Memelihara dan membina disiplin dilingkungan Polsek, memelihara tata tertib, mengawasi pelaksanaan putusan hukuman disiplin, melaksanakan pengawalan dan pengamanan sidang disiplin.

    b.    Fungsi
    1)    Pemeliharaan dan pembinaan disiplin;
    2)    Pemeliharaan tata tertib;
    3)    Pengawasan pelaksanaan putusan hukuman disiplin;
    4)    Pelaksanaan pengawalan dan pengamanan sidang disipllin;
    5)    Penyelenggaraan pelayanan pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku anggota.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan penyusunan rengiat;
    2)    Melaksanakan pembuatan laporan rutin dan insidentil tentang pelaksanaan tugas;
    3)    Melaksanakan pengawasan giat opsnal;
    4)    Melaksanakan pemeliharaan dan pembinaan disiplin;
    5)    Melaksanakan tata tertib;
    6)    Melaksanakan pengawasan putusan hukuman disiplin;
    7)    Melaksanakan pengawasan dan pengamanan sidang disiplin;
    8)    Melaksanakan pengawasan dan pengecekan senpi dan kelengkapan anggota;
    9)    Melaksanakan penerimaan dan menindak lanjuti pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku anggota;
    10)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    2.    Bidang Umum
    a.    Tugas : Menyelenggarakan terjaminnya penyelenggaraan administrasi dan kelancaran tugas-tugas Pimpinan, mencakup fungsi keseketariatan, kearsipan dan administrasi umum serta pelayanan markas dilingkungan Polsek.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan administrasi umum;
    2)    Pemeliharaan fungsi kesekretariatan;
    3)    Peyelenggaraan tata urusan dalam;
    4)    Penyelenggaraan tahanan dan barang bukti;
    5)    Penyelenggaraan administrasi keuangan.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan surat menyurat dan korespondensi;
    2)    Melaksanakan pengarsipan, dokumentasi dan pengelolaan data;
    3)    Melaksanakan pemeliharaan materil dan sarpras;
    4)    Melaksanakan perawatan tahanan;
    5)    Melaksanakan administrasi barang bukti;
    6)    Melaksanakan penyusunan dan pembuatan perwabku;
    7)    Melaksanakan pengusulan rencana kebutuhan anggaran;
    8)    Melaksanakan inventarisasi barang milik Negara;
    9)    Melaksanakan pemeliharaan dan perawatan personil;
    10)    Melaksanakan pembuatan rengiat dan penetapan Kinerja;
    11)    Melaksanakan pembuatan fakta integritas;
    12)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    3.    Bidang Hukum
    a.    Tugas : Menyelenggarakan tugas yang berkaitan dengan pelayanan bantuan, penerapan hukum dan memberikan saran serta pendapat hukum kepada Kapolsek.

    b.    Fungsi
    1)    Pelaksanaan pembinaan, penyuluhan, sosialisasi Hukum dan HAM terhadap masyarakat di wilayahnya;
    2)    Pelaksanaan pelayanan konsultasi hukum kepada masyarakat;
    3)    Pelaksanaan ikut serta kegiatan gelar perkara;
    4)    Pemberian nasehat dan pertimbangan hukum yang berkaitan dengan masalah-masalah hukum dalam pelaksanaan tugas Polsek termasuk pemberian bantuan hukum kepada anggota dan keluarganya;
    5)    Pelaksanaan pemantauan dan evaluasi kegiatan bidkum.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pembinaan, penyuluhan, sosialisasi Hukum dan HAM terhadap masyarakat di wilayahnya
    2)    Melaksanakan pelayanan konsultasi hukum kepada masyarakat;
    3)    Melaksanakan bantuan hukum terhadap anggota yang bermasalah;
    4)    Melaksanakan pertimbangan dan nasehat hukum yang berkaitan dengan masalah-masalah hukum dalam pelaksanaan tugas Polsek termasuk pemberian bantuan hukum kepada anggota dan keluarganya;
    5)    Melaksanakan pemautauan dan evaluasi kegatan bidkum;
    6)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    4.    Bidang Humas
    a.    Tugas : Menyelenggarakan kegiatan bidang kehumasan dan dokumentasi serta pelayanan terhadap masyarakat atau insan pers segala bentuk kejadian yang ada sebagai bahan informasi di tingkat Polsek.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan bidang kehumasan;
    2)    Penyelenggaraan penerangan umum;
    3)    Penyelenggaraan dokumentasi;
    4)    Penyelenggaraan pengumpulan dan pengolahan data serta penyajian informasi kegiatan yang berkaitan dengan penyampaian berita.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan bidang kehumasan;
    2)    Melaksanakan penerangan secara umum;
    3)    Melaksanakan dokumentasi;
    4)    Melaksanakan pengumpulan dan pengolahan data serta penyajian informasi kegiatan yang berkaitan dengan penyampaian berita;
    5)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.



    5.    Bidang Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pemberian palayanan kepolisian secara terpadu kepada masyarakat dalam bentuk penerimaan dan penanganan laporan atau pengaduan, pemberian bantuan atau pertolongan dan pelayanan surat keterangan.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pelayanan Kepolisian secara terpadu;
    2)    Penyelenggaraan penerimaan laporan dan pengaduan;
    3)    Penyelenggaraan pemberian bantuan atau pertolongan;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan surat keterangan;

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pelayanan Kepolisian secara terpadu;
    2)    Memberikan penerimaan laporan dan pengaduan;
    3)    Memberikan bantuan atau pertolongan;
    4)    Memberikan pelayanan surat keterangan;
    5)    Mendatangi dan mengamankan TKP;
    6)    Memberikan laporan situasi kepada Kapolsek;
    7)    Melaksanakan keamanan mako;
    8)    Melaksanakan giat dinas kepolisian lainnya.


    6.    Bidang Intelejen
    a.    Tugas : Menyelenggarakan kegiatan penyelidikan, pengamanan dan penggalangan, pengawasan kegiatan masyarakat, pulbaket, observasi, dan wawancara dengan masyarakat untuk diolah serta disajikan untuk pimpinan.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan kegiatan Lidik, Pam, Gal;
    2)    Penyelenggaraan observasi, wawancara dengan masyarakat;
    3)    Penyelenggaraan pengawasan kegiatan masyarakat;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan perijinan keramaian dan SKCK;
    5)    Penyelenggaraan pengumpulan penyimpanan dan pemuktahiran data;
    6)    Penyelenggaraan dokumentasi dan analisa;
    7)    Penyelenggaraan pelayanan orang asing;
    8)    Penyelenggaraan pengawasan handak.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan Deteksi dini;
    2)    Melaksanakan pembuatan produk intel;
    3)    Melaksanakan pulbaket;
    4)    Melaksanakan peringatan / early warning;
    5)    Melaksanakan pemberian saran dan masukan informasi intelejen kepada pimpinan;
    6)    Melaksanakan pembangun jaringan intelejen;
    7)    Melaksanakan pembuatan kirka intel;
    8)    Melaksanakan giat anev;
    9)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya;


    7.    Bidang penyelidikan dan penyidikan
    a.    Tugas : Menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan penyelidikan tindak pidana;
    2)    Penyelenggaraan penyidikan tindak pidana;
    3)    Penyelenggaraan perlindungan kepada korban/pelaku;
    4)    Penyelenggaraan identifikasi.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan penyelidikan tindak pidana;
    2)    Melaksanakan olah TKP;
    3)    Melaksanakan pemberkasan perkara;
    4)    Melaksanakan kegiatan gelar perkara;
    5)    Melaksanakan koordinasi dengan kejaksaan;
    6)    Melaksanakan koordinasi dengan CJS;
    7)    Melaksanakan kegiatan upaya paksa;
    8)    Melaksanakan kegiatan Kring Serse;
    9)    Melaksanakan pembuatan SP2HP;
    10)    Melaksanakan penyerahan tersangka dan barang bukti serta berkas perkara kepada kejaksaan;
    11)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    12)    Melaksanakan pembuatan RAB lidik atau sidik;
    13)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    14)    Melaksanakan penyusunan laporan rutin dan insidentil;
    15)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    8.    Bidang Binmas
    a.    Tugas : Membina perpolisian masyarakat, ketertiban masyarakat dan pembinaan keamanan swakarsa dan memberdayakan potmas dalam upaya pencegahan masyarakat terhadap kejahatan serta membangun hubungan sinergi dengan seluruh komponen masyarakat.

    b.    Fungsi
    a)    Pembinaan perpolisian masyarakat;
    b)    Pembinaan ketertiban masyararakat;
    c)    Pembinaan keamanan swakarsa.
     
    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pembinaan FKPM;
    2)    Melaksanakan sosialisasi dan penyuluhan;
    3)    Melaksanakan koordinasi dengan satpam yang ada dilingkungan Polsek;
    4)    Melaksanakan pembinaan poskamling;
    5)    Melaksanakan binredawan dan saka bhayangkara;
    6)    Melaksanakan pembinaan dan kemitraan potensi masyarakat;
    7)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    8)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    9)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    10)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    9.    Bidang Sabhara
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli serta melaksanakan kegiatan TPTKP.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli;
    2)    Penyelenggaraan pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi terkait;
    3)    Penyelenggaraan Pengamanan TPTKP.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli;
    2)    Melaksanakan pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi terkait;
    3)    Melaksanakan Pengamanan TPTKP;
    4)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    5)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    6)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    7)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.
    10.    Bidang Lantas
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas;
    2)    Penyelenggaraan TPTKP laka lantas;
    3)    Penyelenggaraan kegiatan operasi lantas;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan pengamanan terhadap giat masyarakat.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas;
    2)    Melaksanakan TPTKP laka lantas;
    3)    Melaksanakan kegiatan operasi lantas;
    4)    Melaksanakan pelayanan pengamanan terhadap giat masyarakat;
    5)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    6)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    7)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    8)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    11.    Bidang Polsubsektor
    a.    Tugas : membantu menyelenggarakan tugas pokok kepolisian di Polsek.

    b.    Fungsi
    a)    Penyelenggaraan giat turjawali;
    b)    Penyelenggaraan pengamanan giat masyarakat;
    c)    Penyelenggaraan pengamanan TPTKP;

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan giat turjawali
    2)    Melaksanakan pengamanan giat masyarakat;
    3)    Melaksanakan pengamanan TPTKP;
    4)    Melaksanakan penerimaan laporan dan pengaduan masyarakat;
    5)    Melaksanakan pembuatan laporan kepada kapolsek;
    6)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    II.    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA

    1.    Bidang Provos
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan kanit provos dengan kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan tupoksi;
    -    Memberikan saran dan masukan kepada Kapolsek.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Provos
    -    Memberikan arahan dan perintah yang berkaitan dengan tupoksi unit provos;
    -    Menerima laporan pelaksanaan tupoksi dari kanit Provos.


    b.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Provos dengan Sie Um, Sie Humas, SPKT, Unit Intelkam, Unit Reskrim, Unit Bimas, Unit Sabhara, Unit Lantas, Unit Polair.
    -    Melaksanakan koordinasi dibidang tugas provos.

    2)    Hubungan Sie Um, Sie Humas, SPKT, Unit Intelkam, Unit Reskrim, Unit Bimas, Unit Sabhara, Unit Lantas, Unit Polair dengan Kanit Provos.
    -    Melaksanakan koordinasi sesuai tupoksi masing-masing.

    2.    Bidang Umum
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kasi Umum
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Kasi Hukum dan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.
    2)    Hubungan Kasi Hukum dan Kasi Humas dengan Kasi Umum.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Para Kanit dan SPKT.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.

    2)    Hubungan Para Kanit dan SPK dengan Kasi Umum.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.


    3.    Bidang Hukum
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan Kapolsek.
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kasi Hukum
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan Kasi Umum dan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.
    2)    Hubungan Umum dan Humas dengan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan para Kanit dan SPKT.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.


    4.    Bidang Humas
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi.
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek Kasi Humas
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.


    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan Kasi Umum dan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan Kasi umum dan Kasi Hukum dengan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan para Kanit.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan Para Kanit dengan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.


    5.    Bidang Sentra Pelayanan Kepolisian
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Ka SPKT
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan para Kanit
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    2)    Hubungan  Para Kanit dengan Ka SPKT
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan para Kasi
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    2)    Hubungan para Kasi dengan Ka SPKT
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.


    6.    Bidang Intelejen
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan  Kanit Intelkam dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Intelkam
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Intelkam dengan para Kanit dan SPKT
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen.
    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Intelkam
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Intelkam dengan para Kasi
    2)    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen
    3)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Intelkam
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi

    7.    Bidang Penyelidikan dan penyidikan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Reskrim
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan para Kanit dan SPKT
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Reskrim.
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan para Kasi
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Reskrim
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.


    8.    Bidang pembinaan masyarakat
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Binmas
    -    Menerima laporan

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kanit
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kanit dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan Para Kasi dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat


    9.    Bidang Sabhara
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan Kapolsek
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Binmas
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kanit dan SPKT
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    10.    Bidang Lalulintas
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Lantas
    -    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan para Kanit
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Lantas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Lantas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas







    Cirebon,      Oktober   2010
    KAPOLSEK CIREBON KOTA UTARA BARAT




     SUPARMAN
    KOMISARIS POLISI NRP



     


  • Data HTCK Polsek Selatan Timur Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 14:17:25)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
    DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA
     





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA (HTCK)
    POLSEK CIREBON KOTA SELATAN TIMUR


    I.    TUGAS, FUNGSI DAN KEGIATAN

    1.    Bidang Provos
    a.    Tugas : Memelihara dan membina disiplin dilingkungan Polsek, memelihara tata tertib, mengawasi pelaksanaan putusan hukuman disiplin, melaksanakan pengawalan dan pengamanan sidang disiplin.

    b.    Fungsi
    1)    Pemeliharaan dan pembinaan disiplin;
    2)    Pemeliharaan tata tertib;
    3)    Pengawasan pelaksanaan putusan hukuman disiplin;
    4)    Pelaksanaan pengawalan dan pengamanan sidang disipllin;
    5)    Penyelenggaraan pelayanan pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku anggota.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan penyusunan rengiat;
    2)    Melaksanakan pembuatan laporan rutin dan insidentil tentang pelaksanaan tugas;
    3)    Melaksanakan pengawasan giat opsnal;
    4)    Melaksanakan pemeliharaan dan pembinaan disiplin;
    5)    Melaksanakan tata tertib;
    6)    Melaksanakan pengawasan putusan hukuman disiplin;
    7)    Melaksanakan pengawasan dan pengamanan sidang disiplin;
    8)    Melaksanakan pengawasan dan pengecekan senpi dan kelengkapan anggota;
    9)    Melaksanakan penerimaan dan menindak lanjuti pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku anggota;
    10)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    2.    Bidang Umum
    a.    Tugas : Menyelenggarakan terjaminnya penyelenggaraan administrasi dan kelancaran tugas-tugas Pimpinan, mencakup fungsi keseketariatan, kearsipan dan administrasi umum serta pelayanan markas dilingkungan Polsek.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan administrasi umum;
    2)    Pemeliharaan fungsi kesekretariatan;
    3)    Peyelenggaraan tata urusan dalam;
    4)    Penyelenggaraan tahanan dan barang bukti;
    5)    Penyelenggaraan administrasi keuangan.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan surat menyurat dan korespondensi;
    2)    Melaksanakan pengarsipan, dokumentasi dan pengelolaan data;
    3)    Melaksanakan pemeliharaan materil dan sarpras;
    4)    Melaksanakan perawatan tahanan;
    5)    Melaksanakan administrasi barang bukti;
    6)    Melaksanakan penyusunan dan pembuatan perwabku;
    7)    Melaksanakan pengusulan rencana kebutuhan anggaran;
    8)    Melaksanakan inventarisasi barang milik Negara;
    9)    Melaksanakan pemeliharaan dan perawatan personil;
    10)    Melaksanakan pembuatan rengiat dan penetapan Kinerja;
    11)    Melaksanakan pembuatan fakta integritas;
    12)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    3.    Bidang Hukum
    a.    Tugas : Menyelenggarakan tugas yang berkaitan dengan pelayanan bantuan, penerapan hukum dan memberikan saran serta pendapat hukum kepada Kapolsek.

    b.    Fungsi
    1)    Pelaksanaan pembinaan, penyuluhan, sosialisasi Hukum dan HAM terhadap masyarakat di wilayahnya;
    2)    Pelaksanaan pelayanan konsultasi hukum kepada masyarakat;
    3)    Pelaksanaan ikut serta kegiatan gelar perkara;
    4)    Pemberian nasehat dan pertimbangan hukum yang berkaitan dengan masalah-masalah hukum dalam pelaksanaan tugas Polsek termasuk pemberian bantuan hukum kepada anggota dan keluarganya;
    5)    Pelaksanaan pemantauan dan evaluasi kegiatan bidkum.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pembinaan, penyuluhan, sosialisasi Hukum dan HAM terhadap masyarakat di wilayahnya
    2)    Melaksanakan pelayanan konsultasi hukum kepada masyarakat;
    3)    Melaksanakan bantuan hukum terhadap anggota yang bermasalah;
    4)    Melaksanakan pertimbangan dan nasehat hukum yang berkaitan dengan masalah-masalah hukum dalam pelaksanaan tugas Polsek termasuk pemberian bantuan hukum kepada anggota dan keluarganya;
    5)    Melaksanakan pemautauan dan evaluasi kegatan bidkum;
    6)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    4.    Bidang Humas
    a.    Tugas : Menyelenggarakan kegiatan bidang kehumasan dan dokumentasi serta pelayanan terhadap masyarakat atau insan pers segala bentuk kejadian yang ada sebagai bahan informasi di tingkat Polsek.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan bidang kehumasan;
    2)    Penyelenggaraan penerangan umum;
    3)    Penyelenggaraan dokumentasi;
    4)    Penyelenggaraan pengumpulan dan pengolahan data serta penyajian informasi kegiatan yang berkaitan dengan penyampaian berita.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan bidang kehumasan;
    2)    Melaksanakan penerangan secara umum;
    3)    Melaksanakan dokumentasi;
    4)    Melaksanakan pengumpulan dan pengolahan data serta penyajian informasi kegiatan yang berkaitan dengan penyampaian berita;
    5)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.



    5.    Bidang Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pemberian palayanan kepolisian secara terpadu kepada masyarakat dalam bentuk penerimaan dan penanganan laporan atau pengaduan, pemberian bantuan atau pertolongan dan pelayanan surat keterangan.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pelayanan Kepolisian secara terpadu;
    2)    Penyelenggaraan penerimaan laporan dan pengaduan;
    3)    Penyelenggaraan pemberian bantuan atau pertolongan;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan surat keterangan;

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pelayanan Kepolisian secara terpadu;
    2)    Memberikan penerimaan laporan dan pengaduan;
    3)    Memberikan bantuan atau pertolongan;
    4)    Memberikan pelayanan surat keterangan;
    5)    Mendatangi dan mengamankan TKP;
    6)    Memberikan laporan situasi kepada Kapolsek;
    7)    Melaksanakan keamanan mako;
    8)    Melaksanakan giat dinas kepolisian lainnya.


    6.    Bidang Intelejen
    a.    Tugas : Menyelenggarakan kegiatan penyelidikan, pengamanan dan penggalangan, pengawasan kegiatan masyarakat, pulbaket, observasi, dan wawancara dengan masyarakat untuk diolah serta disajikan untuk pimpinan.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan kegiatan Lidik, Pam, Gal;
    2)    Penyelenggaraan observasi, wawancara dengan masyarakat;
    3)    Penyelenggaraan pengawasan kegiatan masyarakat;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan perijinan keramaian dan SKCK;
    5)    Penyelenggaraan pengumpulan penyimpanan dan pemuktahiran data;
    6)    Penyelenggaraan dokumentasi dan analisa;
    7)    Penyelenggaraan pelayanan orang asing;
    8)    Penyelenggaraan pengawasan handak.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan Deteksi dini;
    2)    Melaksanakan pembuatan produk intel;
    3)    Melaksanakan pulbaket;
    4)    Melaksanakan peringatan / early warning;
    5)    Melaksanakan pemberian saran dan masukan informasi intelejen kepada pimpinan;
    6)    Melaksanakan pembangun jaringan intelejen;
    7)    Melaksanakan pembuatan kirka intel;
    8)    Melaksanakan giat anev;
    9)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya;


    7.    Bidang penyelidikan dan penyidikan
    a.    Tugas : Menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan penyelidikan tindak pidana;
    2)    Penyelenggaraan penyidikan tindak pidana;
    3)    Penyelenggaraan perlindungan kepada korban/pelaku;
    4)    Penyelenggaraan identifikasi.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan penyelidikan tindak pidana;
    2)    Melaksanakan olah TKP;
    3)    Melaksanakan pemberkasan perkara;
    4)    Melaksanakan kegiatan gelar perkara;
    5)    Melaksanakan koordinasi dengan kejaksaan;
    6)    Melaksanakan koordinasi dengan CJS;
    7)    Melaksanakan kegiatan upaya paksa;
    8)    Melaksanakan kegiatan Kring Serse;
    9)    Melaksanakan pembuatan SP2HP;
    10)    Melaksanakan penyerahan tersangka dan barang bukti serta berkas perkara kepada kejaksaan;
    11)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    12)    Melaksanakan pembuatan RAB lidik atau sidik;
    13)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    14)    Melaksanakan penyusunan laporan rutin dan insidentil;
    15)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    8.    Bidang Binmas
    a.    Tugas : Membina perpolisian masyarakat, ketertiban masyarakat dan pembinaan keamanan swakarsa dan memberdayakan potmas dalam upaya pencegahan masyarakat terhadap kejahatan serta membangun hubungan sinergi dengan seluruh komponen masyarakat.

    b.    Fungsi
    a)    Pembinaan perpolisian masyarakat;
    b)    Pembinaan ketertiban masyararakat;
    c)    Pembinaan keamanan swakarsa.
     
    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pembinaan FKPM;
    2)    Melaksanakan sosialisasi dan penyuluhan;
    3)    Melaksanakan koordinasi dengan satpam yang ada dilingkungan Polsek;
    4)    Melaksanakan pembinaan poskamling;
    5)    Melaksanakan binredawan dan saka bhayangkara;
    6)    Melaksanakan pembinaan dan kemitraan potensi masyarakat;
    7)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    8)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    9)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    10)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    9.    Bidang Sabhara
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli serta melaksanakan kegiatan TPTKP.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli;
    2)    Penyelenggaraan pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi terkait;
    3)    Penyelenggaraan Pengamanan TPTKP.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli;
    2)    Melaksanakan pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi terkait;
    3)    Melaksanakan Pengamanan TPTKP;
    4)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    5)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    6)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    7)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.
    10.    Bidang Lantas
    a.    Tugas : Menyelenggarakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas.

    b.    Fungsi
    1)    Penyelenggaraan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas;
    2)    Penyelenggaraan TPTKP laka lantas;
    3)    Penyelenggaraan kegiatan operasi lantas;
    4)    Penyelenggaraan pelayanan pengamanan terhadap giat masyarakat.

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan dan patroli bidang lalu lintas;
    2)    Melaksanakan TPTKP laka lantas;
    3)    Melaksanakan kegiatan operasi lantas;
    4)    Melaksanakan pelayanan pengamanan terhadap giat masyarakat;
    5)    Melaksanakan pembuatan rengiat;
    6)    Melaksanakan pembuatan RAB;
    7)    Melaksanakan pembuatan perwabku;
    8)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    11.    Bidang Polsubsektor
    a.    Tugas : membantu menyelenggarakan tugas pokok kepolisian di Polsek.

    b.    Fungsi
    a)    Penyelenggaraan giat turjawali;
    b)    Penyelenggaraan pengamanan giat masyarakat;
    c)    Penyelenggaraan pengamanan TPTKP;

    c.    Kegiatan
    1)    Melaksanakan giat turjawali
    2)    Melaksanakan pengamanan giat masyarakat;
    3)    Melaksanakan pengamanan TPTKP;
    4)    Melaksanakan penerimaan laporan dan pengaduan masyarakat;
    5)    Melaksanakan pembuatan laporan kepada kapolsek;
    6)    Melaksanakan giat dinas Kepolisian lainnya.


    II.    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA

    1.    Bidang Provos
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan kanit provos dengan kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan tupoksi;
    -    Memberikan saran dan masukan kepada Kapolsek.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Provos
    -    Memberikan arahan dan perintah yang berkaitan dengan tupoksi unit provos;
    -    Menerima laporan pelaksanaan tupoksi dari kanit Provos.


    b.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Provos dengan Sie Um, Sie Humas, SPKT, Unit Intelkam, Unit Reskrim, Unit Bimas, Unit Sabhara, Unit Lantas, Unit Polair.
    -    Melaksanakan koordinasi dibidang tugas provos.

    2)    Hubungan Sie Um, Sie Humas, SPKT, Unit Intelkam, Unit Reskrim, Unit Bimas, Unit Sabhara, Unit Lantas, Unit Polair dengan Kanit Provos.
    -    Melaksanakan koordinasi sesuai tupoksi masing-masing.

    2.    Bidang Umum
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kasi Umum
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Kasi Hukum dan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.
    2)    Hubungan Kasi Hukum dan Kasi Humas dengan Kasi Umum.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Umum dengan Para Kanit dan SPKT.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.

    2)    Hubungan Para Kanit dan SPK dengan Kasi Umum.
    Koordinasi tentang adminitrasi umum, perencanaan dan pemeliharaan Mako.


    3.    Bidang Hukum
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan Kapolsek.
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kasi Hukum
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan Kasi Umum dan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.
    2)    Hubungan Umum dan Humas dengan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Hukum dengan para Kanit dan SPKT.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.


    4.    Bidang Humas
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi.
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek Kasi Humas
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.


    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan Kasi Umum dan Kasi Hukum.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan Kasi umum dan Kasi Hukum dengan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kasi Humas dengan para Kanit.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.

    2)    Hubungan Para Kanit dengan Kasi Humas.
    Koordinasi tentang Tupoksi Bidang Hukum.


    5.    Bidang Sentra Pelayanan Kepolisian
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Ka SPKT
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan para Kanit
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    2)    Hubungan  Para Kanit dengan Ka SPKT
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan para Kasi
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.

    2)    Hubungan para Kasi dengan Ka SPKT
    Koordinasi tentang laporan dan tindak lanjut laporan masyarakat.


    6.    Bidang Intelejen
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan  Kanit Intelkam dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Intelkam
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Intelkam dengan para Kanit dan SPKT
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen.
    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Intelkam
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Intelkam dengan para Kasi
    2)    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Intelejen
    3)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Intelkam
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi

    7.    Bidang Penyelidikan dan penyidikan
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Reskrim
    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan para Kanit dan SPKT
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Reskrim.
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Reskrim dengan para Kasi
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Reskrim
    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lidik Sidik.


    8.    Bidang pembinaan masyarakat
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Binmas
    -    Menerima laporan

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kanit
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kanit dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan Para Kasi dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat


    9.    Bidang Sabhara
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan Kapolsek
    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Binmas
    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kanit dan SPKT
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Binmas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Binmas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang pembinaan masyarakat

    10.    Bidang Lalulintas
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan Kapolsek
    -    Melaporkan pelaksanaan kegiatan yang berkaitan dengan Tupoksi;
    -    Memberikan saran masukan tentang pelaksanaan Tupoksi.

    2)    Hubungan Kapolsek dengan Kanit Lantas
    -    Memberikan arahan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tupoksi

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan para Kanit
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    2)    Hubungan para Kanit dan SPKT dengan Kanit Lantas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Kanit Lantas dengan para Kasi
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas

    2)    Hubungan para Kasi dengan Kanit Lantas
    -    Koordinasi pelaksanaan Tupoksi bidang Lalulintas







    Cirebon,      Oktober   2010
    KAPOLSEK CIREBON KOTA SELATAN TIMUR




     H TOTONG SUTARJA
    KOMISARIS POLISI NRP 5909663



     


  • Data HTCK Sat Intelkam Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 14:11:50)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
            DAERAH JAWA BARAT



    HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA DI LINGKUNGAN POLRES DAN POLSEK


    BAB I
    PENDAHULUAN


    1.    Umum
    2.    Dasar
    3.    Maksud dan Tujuan
    4.    Ruang Lingkup
    5.    Tata Urut
    6.    Pengertian

    BAB II
    TUGAS POKOK, FUNGSI DAN KEGIATAN

    7.    Tugas Pokok dan Fungsi , serta kegiatan Seksi
    a.    Bidang Pengawasan
    1)    Tugas : Menyelenggarakan, memonitoring dan pengawasan umum baik secara rutin maupun insidentil dalam melaksanakan kebijakan pimpinan oleh semua unit kerja khususnya dalam proses perencanaan, pelaksanaan pencapaian rencana kerja, termasuk bidang materil, fasilitas dan jasa serta mamberikan saran tindak terhadap penyimpangan yang ditemukan.

    2)    Fungsi
    a)    Pelaksanaan monitoring secara rutin maupun insidentil;
    b)    Pelaksanaan pencapaian rencana kerja;
    c)    Pemberian saran terhadap penyimpangan yang ditemukan;
    d)    Penyusunan administrasi umum.

    3)    Kegiatan
    a)    Melaksanakan supervisi
    b)    Melaksanakan verifikasi
    c)    Menelaah laporan kegiatan fungsi
    d)    Melaksanakan pengkajian masalah yang dilaporkan

    8.    Tugas pokok dan fungsi serta kegiatan Satuan

    a.    Bidang Intelejen

    1)    Tugas

    Menyelenggarakan dan membina fungsi Intelijen bidang kemanan termasuk perkiraan Intelijen, persandian, pemberian pelayanan dalam bentuk surat izin / keterangan yang menyangkut orang asing, senjata api dan bahan peledak, kegiatan sosial politik masyarakat dan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) kepada masyarakat serta melakukan pengamanan dan pengawasan terhadap pelaksanaannya.

    2)    Fungsi

    a)    pembinaan kegiatan intelijen dalam bidang keamanan antara lain persandian dan produk intelijen di lingkungan Polres Kota Cirebon.

    b)    pelaksanaan kegiatan operasional intelijen keamanan guna terselenggaranya deteksi dini (early detection) dan peringatan dini (early warning) melalui pemberdayaan personel pengemban fungsi intelijen.

    c)    pengumpulan, penyimpanan, pemutakhiran biodata tokoh formal atau informal oragnisasi sosial, masyarakat, politik dan pemerintah.

    d)    pendikumentasian dan penganalisisan terhadap perkembangan lingkungan strategik serta penyusunan produk intelijen   untuk mendukung kegiatan Polres Cirebon Kota.

    e)    Penyusunan prakiraan intelijen kemanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat perhatian pimpinan.

    f)    Pemberian pelayanan dalam bentuk surat izin atau keterangan yang menyangkut orang asing, senjata api dan bahan peledak serta kegiatan sosial atau politik  masyarakat dan SKCK kepada masyarakat yang membutuhkan serta melakukan pengawasan dan pengamanan atas pelaksanaannya.

    3)    Kegiatan

    a)    Urusan pembinaan operasi

    (1)    Merumuskan dan mengembangkan prosedur dan tata cara kerja tetap bagi pelaksanaan fungsi Intel serta mengawasi, mengarahkan dan mengevaluasi pelaksanaannya.

    (2)    Mengatur penyelenggaraan dukungan administrasi opsnal intelkam.

    (3)    Mengumpulkan, mencatat, mengolah dan menyajikan data informasi/baket yang berhubungan dengan situasi kamtibmas.


    (4)    Menyusun, merumuskan dan menyampaikan produk-produk intelijen yang bersifat periodikmaupun insidentil yang berkaitan dengan bidang tugasnya.

    (5)    Menyelenggarakan dokumen Intelijen.

    (6)    Mengadakan koordinasi kegiatan produksi dan dokumentasi baik di lingkungan Sat Intelkam maupun dengan instansi lainnya.

    b)    Urusan administrasi dan tata usaha

    (1)    Menyusun  dan membuat laporan akuntabilitas kinerja satker dalam bentuk LAKIP meliputi analisis target pencapaian kinerja, program dan anggaran.

    (2)    Menyelenggarakan kegiatan  administrasi umum  personel dan materiil logistik.

    (3)    Menyelenggarakan ketatausahaaan dan urusan dalam.

    (4)    Melakukan analisis terhadap setiap perkembangan keadaan yang dapat berdampak pada situasi kemanan dan ketertiban masyakarat.

    (5)    Menyusun prakiraan intntelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis serta mendokumentasikan produk intelijen.

    c)    Unit I

    (1)    Melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek politik.

    (2)    Mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek politik.

    (3)    Mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek politik.

    (4)    Melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.

    (5)    Mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek sosial politik.

    (6)    Menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.


    d)    Unit II

    (1)    Melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek ekonomi.

    (2)    Mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek ekonomi.

    (3)    Mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek ekonomi.

    (4)    Melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.

    (5)    Mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek ekonomi.

    (6)    Menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    e)    Unit III

    (1)    Melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek sosial budaya.

    (2)    Mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek sosial budaya.

    (3)    Mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek sosial budaya.

    (4)    Melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.

    (5)    Mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek sosial budaya.

    (6)    Menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.






    f)    Unit IV dan Unit V

    (1)    Melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek keamanan.

    (2)    Mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek keamanan.

    (3)    Mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek keamanan.

    (4)    Melakukan penggalangan terhadap pelaku tindak pidana, residivis,rutan, dan lembaga pemasyarakatan.

    (5)    Mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek keamanan.

    (6)    Menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    g)    Unit VI
    .
    (1)    Melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam pengawasan sendak dan orang asing.

    (2)    Mengumpulkan bahan keterangan serta Pendaftaran yang berkaitan dengan orang asing yang berada di wilayah hukum Polres Cirebon Kota.

    (3)    Mengumpulkan dan pengolahan data orang asing yang masuk atau keluar wilayah hokum Polres Cirebon Kota.

    (4)    Mamantau, mengumpulkan dan mengolah bahan keterangan dan informasi mengenai kegiatan orang asing.

    (5)    Menyusun daftar nama-nama orang asing tidak dikehendaki masuk atau ke luar wilayah hokum Polres Cirebon Kota.

    (6)    Mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang pengawasan sendak

    (7)    Melakukan penggalangan terhadap lembaga legislatif, eksekutif, instansi pemerintah /swasta, perusahaan asing, perbankan, perusahaan yang menggunakan TKA

    (8)    Mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek pengawasan sendak dan orang asing.

    (9)    Menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    (10)    Melakukan pendataan terhadap toko-toko yang menjual bahan kimia
    11)    Melakukan pendataan terhadap pemegang senjata bela diri baik instansi maupun perorangan








    BAB III
    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA

    11.    Kegiatan Intelijen
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kasat Intelkam dengan Kapolres
    a)    Menerima perintah yang berkaitan dengan tugas Intelijen
    b)    Menerima arahan, kebijakan, untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja intelijen
    c)    Menerima arahan dan kebijakan sebagai bahan masukan penyusunan rencana kegiatan opersional.
    d)    Menerima  petunjuk, arahan dan perintah lainnya untuk dilaksanakan kasat Intelkam
    e)    Melaporkan produk-produk yang dihasilkan oleh Kasat Intelkam.

    2)    Hubungan Kapolres dengan Kasat Intelkam
    a)    Memberikan perintah kepada kasie pengawasan tentang kinerja kasat Intelkam
    b)    Memberikan arahan kepada Kasat Intelkam tentang kegiatan operasional intelkam

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan dengan instansi samping
    a)    Melakukan koordinasi dengan Danrem SGJ
    b)    Melakukan koordinasi dengan Dandim 0614
    c)    Melakukan koordinasi dengan Kadenpom III/SLW
    d)    Melakukan koordinasi dengan dan Lanal Cirebon
    e)    Melkaukan koordinasi dengan Dan Pos Penggung

    2)    Hubungan Kasat Intelkam dengan Kabag
    a)    Melakukan koordinasi dengan Kabag Ops, Kabag Sumda, Kabag Ren jajaran Polres Cirebon Kota
    b)    Melakukan  koordinasi dengan para Kasat jajaran Polres Cirebon Kota
    c)    Melakukan koordinasi dengan para kasie jajaran Polres Cirebon Kota

    3)    Hubungan Kabag/Kasat/Kasie dengan Kasat Intelkam
    a)    Melakukan koordinasi Para Kabag, Kasat dan Kasie Jajaran Polres Cirebon Kota

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan dengan Ketua Pengadilan Negeri Cirebon
    a)    Melakukan koordinasi dengan  Ketua Pengadilan Negeri Cirebon


    2)    Hubungan dengan Kepala Kejaksaan Negeri Cirebon

    a)    Melakukan koordinasi dengan Kepala Kejaksaan Negeri Cirebon

    d.    Hubungan Lintas Sektoral

    1)    Melakukan koordinasi dengan pengurus parpol, ormas, LSM, mahasiswa
    2)    Melakukan penggalangan dengan pengurus parpol, ormas, LSM, mahasiswa






    BAB IV
    PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN

    BAB V
    PENUTUP

    Ditetapkan di :
    Pada tanggal :
    KEPALA KEPOLISIAN RESOR ........


  • Data HTCK Bag Sumda Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 14:04:12)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
    DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA
     





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA (HTCK)
    BAGIAN SUMBERDAYA MANUSIA POLRES CIREBON KOTA



    a.    Bidang sumber daya
    1)    Tugas  :  
    Menyelenggarakan pembinaan dan administrasi personel, pelatihan fungsi dan pelayanan kesehatan, pembinaan dan administrasi logistik serta pelayanan bantuan dan penerapan hukum.

    2)    Fungsi
    a)    Penyelenggaraan pembinaan personil
    b)    Penyelenggaraan administrasi personil
    c)    Penyelenggaraan pelatihan fungsi
    d)    Penyelenggaraan pelayanan kesehatan
    e)    Penyelenggaraan administrasi logistik
    f)    Penyelenggaraan pelayanan bantuan dan penerapan hukum

    3)    Kegiatan
    a)    Subbag Pers
    (1)    Menyusun Rengiat Subbag Pers
    (2)    Menyelenggarakan latihan fungsi
    (3)    Menyusun Renmut personil
    (4)    Menyusun UKP dan UKG
    (5)    Mengusulkan tanda penghargaan personil
    (6)    Melaks DPK (Dewan Pertimbangan Karier) jab berpangkat IPTU kebawah
    (7)    Membantu penyelenggaraan seleksi penerimaan calon anggota Polri
    (8)    Melayani pembuatan KTA, KPI, ijin cuti, perjalanan dinas, pembuatan sprint anggota.
    (9)    Melaksanakan sidang NTCR
    (10)    Mengusulkan pengakhiran dinas
    (11)    Melaksanakan Binrohtal
    (12)    Melaksanakan pelayanan kesehatan personil dan keluarganya
    (13)    Melaksanakan pemakaman anggota yang meninggal dunia
    (14)    Melayani usulan catur sakti
    (15)    Mengusulkan penggantian biaya pengobatan anggota Polri dan PNS yang sakit ( restitusi )
    (16)    Mengusulkan personil Polri / PNS untuk mengikuti Dikjur dan Dikbang, Latkatpuan.
    (17)    Melaksanakan kesamaptaan jasmani.
    (18)    Melaks Adm pelaporan
    (19)    Melaks tugas Kepolisian lainnya.

    b)    Subbag Sarpras
    (1)    Menyusun Rengiat Subbag Sarpras
    (2)    Mengusulkan pelaksanaan psikotest pemegang senpi
    (3)    Melayani pembuatan kartu senpi
    (4)    Mengusulkan kebutuhan Matfasjas
    (5)    Menyelenggarakan pendistribusian BBM
    (6)    Menyelenggarakan pendistribusian Kaporlap
    (7)    Menyelenggarakan pendataan SIMAK BMN
    (8)    Melaks koord dg insts terkait dlm rangka proses lelang pengadaan barang/jasa
    (9)    Melaks har matfasjas

    c)    Subbag Hukum
    (1)    Memberikan bantuan hukum dan nasihat hukum kepada anggota Polri dan PNS.
    (2)    Menyelenggarakan penyuluhan hukum.
    (3)    Menyampaikan usulan saran pendapat hukum ke Bidkum Polda.
    (4)    Memberikan masukan dan koord dg pengemban fungsi hukum dg Insts lain.


    11.    Kegiatan Bagian Sumber Daya
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Kapolres dengan Bag Sumda
    a)    Memberikan arahan dan perintah yang berkaitan dengan tugas-tugas Kepolisian.
    b)    Memberikan arah kebijakan dibidang Sumda
    c)    Menerima laporan hasil pelaksanaan tugas bidang Bag Sumda.

    2)    Hubungan Bag Sumda dengan Kapolres
    a)    Menerima petunjuk, arahan dan perintah dari Kapolres dibidang Kepolisian khususnya bidang Sumda.
    b)    Mewakili Kapolres untuk mengikuti kegiatan dalam hal Kapolres berhalangan hadir.
    c)    Memberikan saran pendapat dibidang Sumda.
    d)    Melaporkan hasil pelaksanaan tugas bidang Sumda

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Bag Sumda dengan Bag Ops
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan bagops
    b)    Melaksanakan Koordinasi dibidang Operasional penyiapan personel untuk kegiatan Operasi
    c)    Menerima usulan untuk UKP, UKG, Mutasi Jabatan dilingkungan Bag Ops Polres.
    d)    Berkoordinasi untuk mendapatkan masukan mengenai perumusan / pengembangan, petunjuk pelaksanaan / petunjuk administrasi dibidang tugasnya
     
    2)    Hubungan Bag Sumda dengan Bag Ren
    a)    Melaksanakan Koordinasi dalam rangka Perencanaan tugas administrasi dan anggaran Bag Sumda.
    b)    Melaksanakan Koordinasi dibidang Operasional penyiapan personel untuk kegiatan Operasi
    c)    Menerima usulan untuk UKP, UKG, Mutasi Jabatan dilingkungan Bag Ops Polres.

    3)    Hubungan Bag Sumda dengan Siwas
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Siwas
    b)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan pengawasan program yang dilaksanakan oleh bag sumda

    4)    Hubungan Bag Sumda dengan Sipropam
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sipropam
    b)    Berkoordinasi hasil putusan sidang disiplin dalam rangka pemulihan anggota

    5)    Hubungan Bag Sumda dengan Sikeu
    c)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sikeu
    d)    Berkoordinasi dalam penyusunan program dan anggaran Sumda dalam rangka pembuatan administrasi pertanggungjawaban keuangan.

    6)    Hubungan Bag Sumda dengan Sium
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sium
    b)    Berkoordinasi dalam rangka kearsipan, kesekretariatan dan administrasi umum lainnya
    c)    Berkoordinasi dalam rangka pelayanan Markas dilingkungan Polres.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Bag Sumda dengan SPKT
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan SPKT
    b)    Berkoordinasi dalam penyelenggaraan administrasi penjagaan.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG,

    2)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Intelkam
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Intelkam
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Intelkam.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Intelkam untuk mengikuti pendidikan kejuruan

    3)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Reskrim
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Reskrim
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Reskrim.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Reskrim untuk mengikuti pendidikan kejuruan

    4)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Narkoba
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Narkoba
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Narkoba.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya..
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Narkoba untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    5)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Binmas
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Binmas
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Binmas.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Binmas untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    6)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Sabhara
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Sabhara
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Sabhara.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Sabhara untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    7)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Lantas
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Lantas
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Lantas.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Lantas untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    8)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Pam Obvit
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Pam Obvit
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Pam Obvit.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Pam Obvit untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    9)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Polair
    a)     Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Polair
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Polair.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Polair untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    10)    Hubungan Bag Sumda dengan Sat Tahti
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sat Tahti
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sat Tahti.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sat Tahti untuk mengikuti pendidikan kejuruan.
    e)    Berkoordinasi dalam pelayanan kesehatan personel tahti dan tahanan.
    f)    Berkoordinasi dalam hal pinjam pakai barang bukti kendaraan

    11)    Hubungan Bag Sumda dengan Sitipol
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Sitipol
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil pada fungsi Sitipol.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Sitipol untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    12)    Hubungan Bag Sumda dengan Polsek
    a)    Berkoordinasi yang ada kaitannya dengan bidang Sumda dan Polsek
    b)    Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil Polsek.
    c)    Menerima usulan UKP, UKG, dan kebutuhan administrasi lainnya.
    d)    Berkoordinasi dalam rangka penunjukan personel Polsek untuk mengikuti pendidikan kejuruan.

    13)    Hubungan Bag Sumda dengan Ro SDM Polda
    a)    Usulan dan Berkoordinasi yang ada kaitannya Usulan UKP, UKG, Pensiun  Personel Polres.
    b)    Usulan dan Berkoordinasi dalam upaya pengembangan kekuatan dan kemampuan personil Polres.
    c)    Berkoordinasi dalam pengusulan Pendidikan Kejutuan untuk anggota Polres.

    14)    Hubungan Bag Sumda dengan Ro Sarpras Polda
    a)    Usulan dan Berkoordinasi mengenai, BMP, Kaporlap, Pembangunan Sarpras dan Matlog.
    b)    Usulan dan Berkoordinasi mengenai sertifikasi tanah milik Polri.
    c)    Hubungan Bag Sumda dengan Binkum Polda
    d)    Usulan dan berkoordinasi tentang saran dan pendapat hukum bagi anggota Polri dan PNS
    e)    Usulan dan berkoordinasi dalam bantuan penyuluhan hukum.
    f)    Hubungan Bag Sumda dengan Dokkes Polda
    g)    Usulan dan berkoordinasi dalam rangka memberikan rujukan bagi anggota yang sakit menahun.
    h)    Usulan dan berkoordinasi tentang pengadaan Obat-obatan.
    i)    Usulan dan koordinasi tentang pemeriksaan kesehatan berkala

    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan Bag Sumda dengan Dinas Pendidikan
    a)    Berkoordinasi dalam rangka pemeriksaaan keabsahan / legalitas ijazah dalam penerimaan calon anggota Polri dan PNS.
    b)    Berkoordinasi mengenai sosialisasi penerimaan calon anggota Polri dan PNs.

    2)     Hubungan Bag Sumda dengan Dinas kependudukan dan Catatan Sipil
    a)    Berkoordinasi dalam rangka pemeriksaaan keabsahan / legalitas Akte Kenal Lahir dalam penerimaan calon anggota Polri dan PNS.
    b)    Berkoordinasi mengenai Keabsahan Domisili/ KTP dalam penerimaan calon anggota Polri dan PNS.
    c)    Berkoordinasi mengenai anggota Polri yang melaksanakan Perceraian.

    3)    Hubungan Bag Sumda dengan Depag
    a)    Berkoordinasi dalam rangka pemeriksaaan keabsahan / legalitas Ijazah MA dalam penerimaan calon anggota Polri dan PNS.
    b)    Berkoordinasi dalam rangka kesediaan menjadi tenaga binrohtal

    4)    Hubungan Bag Sumda dengan KUA
    a)    Berkoordinasi dalam rangka Persyaratan Nikah bagi anggota Polri dan PNS.
    b)    Berkoordinasi dalam rangka Penyerahan Ijin Nikah dari kesatuan.

    5)    Hubungan Bag Sumda dengan Pengadilan Agama
    a)    Berkoordinasi dalam rangka Persyaratan Cerai bagi anggota Polri dan PNS.
    b)    Berkoordinasi dalam rangka Penyerahan Ijin Cerai dari kesatuan.

    6)    Hubungan Bag Sumda dengan Badan Pertanahan Nasional ( BPN )
    a)    Berkoordinasi dalam rangka Pembuatan Sertifikat tanah milik Polri.
    b)    Berkoordinasi dalam rangka Penentuan Harga sertifikasi Tanah milik Polri.



    KEPALA BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA




    SUHADI, SH
    KOMISARIS POLISI NRP 

  • Data HTCK Bagian Perencanaan Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 13:59:03)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
    DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA
     





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA (HTCK)
    BAG REN POLRES CIREBON KOTA



    I.    TUGAS, FUNGSI DAN KEGIATAN
    1.    Tugas
    Menyusun renja dan anggaran, mengendalikan program dan anggaran serta analisa dan evaluasi atas pelaksanaannnya termasuk ren program pengembangan satwil .

    2.    Fungsi
    a.    Penyusunan renja dan anggaran.
    b.    Pengendalian program dan anggaran.
    c.    Pelaksanaan anev program dan anggaran.
    d.    Pengembangan satuan kewilayahan.

    3.    Kegiatan
    a.    Subbag Progar
    1)    Menyusun dan melaksanakan pemutakhiran data dalam rangka menentukan kebutuhan anggaran Satker;
    2)    Merencanakan dan menyusun RKA-KL dan DIPA tingkat Satker;
    3)    Menyusun dan membuat Kerangka Acuan Kerja (KAK) atau Term Of Reference ( TOR );
    4)    Menyusun dan membuat Rincian Anggaran dan Biaya ( RAB );
    5)    Merencanakan dan menyusun penetapan kinerja Polres;
    6)    Melaksanakan revisi RKA-KL dan DIPA;
    7)    Memberikan sosialisasi dan arahan teknis hasil penyusunan RKA-KL dan DIPA Satker; 
    8)    Mengumpulkan dan mengkompulir data dan bahan dalam rangka penyusunan Rancangan Renja dan Renja Satker;
    9)    Menyusun HTCK tingkat Satker;
    10)    Menyusun dan membuat telaahan staf tingkat Satker.
    11)    Melaksanakan sosialisasi Reformasi Birokrasi Polri (RBP).
    12)    Membuat adm pelaporan.

    b.    Subbag Dalgar
    1)    Menyusun rencana penyerapan anggaran Satker;
    2)    Mengumpulkan dan mengkompulir data dan bahan dalam rangka penyusunan Rancangan Renstra dan Renstra Satker;
    3)    Mengumpulkan, mengelola data serta menyajikan informasi dan dokumentasi kegiatan program dan anggaran;
    4)    Membuat laporan realisasi anggaran (LRA);
    5)    Menyusun bahan analisa dan evaluasi terhadap anggaran;
    6)    Melaksanakan analisa dan evaluasi terhadap anggaran;
    7)    Membuat laporan pelaksanaan Triwulan DIPA;
    8)    Menerima dan mengecek usulan anggaran yang diajukan oleh Sub Satker;
    9)    Membuat adm pelaporan.

    c.    Paur Min
    1)    Membuat rencana kegiatan;
    2)    Menyelenggarakan pengolahan program dan anggaran;
    3)    Menyusun tim Pokja dalam rangka pelaksanaan bidang perencanaan dan anggaran;
    4)    Mengkompulir dan mendistribusikan surat masuk dan keluar.



    II.    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA
    1.    Hubungan Vertikal
    a.    Hubungan Bag Ren dengan Kapolres.
    1)    Menerima petunjuk, arahan dan perintah lainnya untuk dilaksanakan Bag Ren yang berhubungan dengan tugas dalam penyelenggaraan perencanaan umum, rencana kerja dan anggaran, menyelenggarakan kegiatan strategi dan manajemen serta pengendalian program, melaksanakan usulan manajemen struktur organisasi dan menyelenggarakan fungsi pengendalian program.
    2)    Melaporkan hasil pelaksanaan tugas yang menyangkut penyelenggaraan perencanaan umum, rencana kerja dan anggaran, menyelenggarakan kegiatan strategi dan manajemen serta pengendalian program, melaksanakan usulan manajemen struktur organisasi dan menyelenggarakan fungsi pengendalian program.

    b.    Hubungan Bag Ren  dengan Waka Polres.
    1)    Menerima petunjuk, arahan dan perintah lainnya untuk dilaksanakan Bag Ren yang berhubungan dengan tugas dalam penyelenggaraan perencanaan umum, rencana kerja dan anggaran, menyelenggarakan kegiatan strategi dan manajemen serta pengendalian program, melaksanakan usulan manajemen struktur organisasi dan menyelenggarakan fungsi pengendalian program.
    2)    Melaporkan hasil pelaksanaan tugas yang menyangkut penyelenggaraan perencanaan umum, rencana kerja dan anggaran, menyelenggarakan kegiatan strategi dan manajemen serta pengendalian program, melaksanakan usulan manajemen struktur organisasi dan menyelenggarakan fungsi pengendalian program.


    2.    Hubungan Horizontal
    a.    Hubungan Bag Ren dengan Bag Ops .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Berkoordinasi untuk mendapatkan masukkan mengenai perumusan / pengembangan, petunjuk pelaksanaan / petunjuk administrasi di bidang tugasnya.
    3)    Berkoordinasi untuk mendapatkan masukkan dalam rangka perencanaan umum dan anggaran dalam pelaksanaan tugas operasional.
    4)    Berkoordinasi dalam hal pengelolaan dan pengendalian anggaran pada Bag Ops .

    b.    Hubungan Bag Ren dengan Bag Sumda .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Berkoordinasi untuk mendapatkan masukkan mengenai perumusan / pengembangan, petunjuk pelaksanaan / petunjuk administrasi di bidang tugasnya.
    3)    Berkoordinasi untuk mendapatkan masukkan dalam rangka perencanaan umum dan anggaran di bidang pengadministrasian.
    4)    Berkoordinasi dalam hal pengelolaan dan pengendalian anggaran pada Bag Sumda .
    5)    Mengusulkan UKP dan UKG personel yang ada di Bag Ren .


    c.    Hubungan Bag Ren dengan Sium .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Melaksanakan koordinasi di bidang penyelenggaraan perencanaan umum, rencana kerja dan anggaran, menyelenggarakan kegiatan strategi dan manajemen serta pengendalian program, melaksanakan usulan manajemen struktur organisasi dan menyelenggarakan fungsi pengendalian program.
    3)    Berkoordinasi dalam hal pengelolaan dan pengendalian anggaran pada Sium .
       
    d.    Hubungan Bag Ren dengan Sikeu .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Melaksanakan koordinasi dan kerjasama dalam penyusunan rencana keuangan dan anggaran.
    3)    Memberikan petunjuk dalam pelaksanaan baik di bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sikeu .
    4)    Berkoordinasi dalam hal pengelolaan dan pengendalian anggaran pada Sikeu .
    5)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sikeu  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    e.    Hubungan Bag Ren  dengan Sipropam .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sipropam .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sipropam .
    4)    Menerima produk Sipropam , baik yang  berupa konsep RUU, RPP, Keppres dan Keputusan Kapolri sesuai bidangnya maupun pendapat dan saran hukum sesuai fungsinya.
    5)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sipropam  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    f.    Hubungan Bag Ren  dengan Siwas .
    1)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Berkoordinasi dan melaksanakan pengawasan baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Siwas .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Siwas .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Siwas  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.


    3.    Hubungan Diagonal
    a.    Hubungan Bag Ren dengan SPKT.
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja SPKT.
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh SPKT .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas SPKT  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    b.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Intelkam .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Meminta Kirka Intel dan Ren Intel dalam rangka menyusun perencanaan umum dan program kerja tingkat .
    3)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Intelkam .
    4)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Intelkam .
    5)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Intelkam  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    c.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Reskrim .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Reskrim .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Reskrim .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Reskrim  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    d.    Hubungan Bag Ren  dengan Satuan Narkoba .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Narkoba .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Narkoba .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Narkoba  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    e.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Binmas .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Binmas .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Binmas .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Binmas  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    f.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Sabhara .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Sabhara.
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Sabhara .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Sabhara  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.



    g.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Lantas .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Lantas .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Lantas .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Lantas  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    h.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Pam Obvit  .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Pam Obvit .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Pam Obvit .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Pam Obvit  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    i.    Hubungan Bag Ren  dengan Sat Tahti  .
    1)    Hubungan bersifat dioagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sat Tahti .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sat Tahti .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sat Tahti  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    j.    Hubungan Bag Ren  dengan Sitipol .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Sitipol .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Sitipol .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Sitipol  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.

    k.    Hubungan Bag Ren  dengan Polsek jajaran .
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Memberikan arah kebijakan strategis , baik bidang perencanaan umum dan anggaran untuk disusun dan dituangkan dalam program kerja Polsek jajaran .
    3)    Memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya dalam hal perencanaan umum dan anggaran serta pengendalian anggaran yang dilaksanakan oleh Polsek jajaran .
    4)    Menerima laporan pelaksanaan tugas Polsek jajaran  dalam bidang perencanaan umum dan anggaran.
     

    4.    Hubungan Lintas Sektoral
    a.    Hubungan Bag Ren dengan Kanwil Ditjen Perbendaharaan
    1)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    2)    Menerima petunjuk dan arahan dalam rangka pelaksanaan anggaran.
     


    Cirebon,         Januari  2011
    KEPALA BAGIAN PERENCANAAN




    Drs. SUTISNA, M.Si
    KOMISARIS POLISI NRP 61090441

  • Data HTCK Bagian Operasional dan SPKT Polres Cirebon Kota Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 13:56:09)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
    DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA
     





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA (HTCK)
    BAGIAN OPERASIONAL DAN SPKT


    I.    TUGAS, FUNGSI DAN KEGIATAN

    1.    BAGIAN OPERASIONAL
    a.    Tugas
        Merencanakan, mengendalikan dan menyelenggarakan administrasi operasi kepolisian, termasuk latihan pra operasi, melaksanakan koordinasi baik dalam rangka keterpaduan fungsi maupun dengan instansi dan lembaga terkait dalam rangka pelaksanaan pengamanan kegiatan masyarakat, serta melaksanakan fungsi hubungan masyarakat termasuk   pengelolaan informasi dan dokumentasi (PPID).

    b.        Fungsi
    1)    Perencanaan, pengendalian dan pelaksanaan operasi;
    2)    Penyelenggaraan Lat Pra Ops;
    3)    Pelaksana Koordinasi;
    4)    Pelaksana humas dan PPID.

    c.        Kegiatan
    1)    Subbag Bin Ops
    a)    Menyusun Prinlaks Ops
    b)    Menyusun sprin Ops;
    c)    Melaksanakan koordinasi intern dan ektern;
    d)    Penyiapan sarpras duk Ops;
    e)    Ajuan renbut gar Ops;
    f)    Melaksanakan Lat Pra Ops;
    g)    Membuat Laporan hasil Ops.

    2)    Subbag Dal Ops
    a)    Membuat anev ops;
    b)    Mengendalikan pelaks ops;
    c)    Mengkompulir data hasil ops;
    d)    Membuat panel data.

    3)    Subbag Humas
    a)    Melaksanakan giat Penerangan dan sosialisasi kepada masyarakat tentang Tupoksi Kepolisian;
    b)    Melaksanakan kerja sama dengan media cetak dan elektronik;
    c)    Melaks dokumen liput giat satuan;
    d)    Menyiapkan bahan / data utk press rilis; dan meluruskan opini publik
    e)    Melaksanakan monitor terhadap informasi media;
    f)    Memberikan binteknis kehumasan kepada Polsek Jajaran;
    g)    Membuat laporan dan adm.


    2.    SENTRA PELAYANAN KEPOLISIAN TERPADU
    a.    Tugas
    Memberikan pelayanan kepolisian kepada masyarakat, dalam bentuk penerimaan dan penanganan pertama laporan/pengaduan, pelayanan bantuan/pertolongan kepolisian, bersama fungsi terkait mendatangi TKP untuk melaksanakan kegiatan pengamanan dan olah TKP sesuai ketentuan hukum dan peraturan yang berlaku

    b.    Fungsi
    1)    Pemberian pelayanan kepolisian kepada masyarakat secara terpadu;
    2)    Pengkoordinasian dan pemberian bantuan  serta pertolongan ;
    3)    Pelayanan masyarakat ;
    4)    Penyajian informasi umum berkaitan dengan kepentingan masyarakat sesuai dengan ketentuan dan perundang-undangan;
    5)    Penyiapan registrasi pelaporan, penyusunan dan penyampaian laporan kepada Kapolres/TA.

    c.    Kegiatan
    1)    Ka SPKT
    a)    Melaporkan situasi Kamtibmas kepada Waka / Kapolres;
    b)    Mengecek kehadiran anggota SPKT ;
    c)    Mengecek kondisi sarana, prasarana dan ATK yang diperlukan;
    d)    Memimpin serah terima tugas jaga fungsi;
    e)    Memberikan paparan tentang gangguan Kamtibmas yang menonjol kepada Ka SPKT yang bertugas berikutnya;
    f)    Mendatangi TKP bersama fungsi terkait untuk melaksanakan kegiatan pengamanan dan Olah TKP;
    g)    Memonitor pelaksanaan tugas pelayanan maupun opsnal di Polres dan situasi kamtibmas di jajaran Polsek;
    h)    Mengajukan rencana kebutuhan / anggaran.

    2)    Unit I, II dan III
    a)    Melakukan koordinasi dengan instansi terkait, berkaitan dengan situasi kamtibmas ( PLN, Telkom, Damkar, Derek );
    b)    Membantu Ka SPKT dalam pelaksanaan kegiatan sehari-hari;
    c)    Melaksanakan tugas Ka SPKT apabila Ka SPKT berhalangan;
    d)    Membatu tugas Banit dalam pelayanan kepada masyarakat;

    3)    Banit
    a)    Membuat Laporan Polisi (LP);
    b)    Membuat Surat Tanda Penerimaan Laporan (STPL);
    c)    Membuat Surat Keterangan Tanda Lapor Kehilangan (SKTLK);
    d)    Mendatangi TKP bersama fungsi terkait untuk melaksanakan kegiatan pengamanan dan Olah TKP;
    e)    Memelihara sarana prasarana yang ada guna penigkatan pelayanan kepada masyarakat;
    f)    Melaporkan kondisi sarana prasarana kepada Unit.


    II.    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA

    1.    BAGIAN OPERASIONAL
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Bag Ops dengan Kapolres
    a)    Hubungan bersifat vertikal dan bentuk hubungan adalah garis menerima perintah / laporan.
    b)    Menerima arahan dan kebijakan Kapolres dalam bidang penyelenggarakan pembinaan kemampuan Operasional Polri dan Operasional Kepolisian.
    c)    Mengajukan konsep penjabaran kebijakan Wakapolres serta melaporkan pelaksanaan penyelenggaraan pembinaan kemampuan Operasional Polri dan Operasional Kapolisian.   

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Bag Ops dengan Bag Sumda
    a)    Hubungan bersifat Horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam pembinaan personil yang menyangkut profesi, jiwa korsa, moril dan disiplin serta urusan administrasi personil dan karier.
    c)    Berkoordinasi dalam merumuskan sistem dan metode produk HTCK.
    d)    Berkoordinasi dalam dukungan logistik dalam pelaksanaan Operasional Kepolisian.

    2)    Hubungan Bag Ops dengan Bag Ren
    a)    Hubungan bersifat Horisontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam perencanaan kegiatan Polres.
    c)    Berkoordinasi dalam pengajuan anggaran operasional dalam pengusulan DIPA.
    d)    Berkoordinasi dalam merumuskan sistem dan metoda produk perencanaan.
    e)    Berkoordinasi dalam dukungan logistik dalam pelaksanaan Operasional Kepolisian.

    3)    Hubungan Bag Ops dengan Siwas
    a)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam penyelenggaraan pengawasan pelaksanaan Operasi Kepolisian.
    c)    Memberikan informasi dalam pemerosesan pelaksanaan kegiatan Polres serta Polsek jajaran.
    d)    Membantu kelancaran klarifikasi kegiatan Polres serta Polsek jajaran.

    4)    Hubungan Bag Ops dengan Sipropam
    a)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam penyelenggaraan Operasi guna monitor pelaksanaan Operasi Kepolisian.
    c)    Memberikan informasi dalam pemerosesan anggota yang melakukan pelanggaran disiplin.
    d)    Membantu kelancaran klarifikasi personil yang diduga melakukan penyimpangan.

    5)    Hubungan Bag Ops dengan Sikeu
    a)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam rangka pencairan dana, baik dilingkungan Bag Ops maupun untuk kegiatan Operasional Kepolisian.
    c)    Berkoordinasi yang berhubungan fungsi teknis keuangan.

    6)    Hubungan Bag Ops dengan Sium
    a)    Hubungan bersifat horizontal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi untuk masukan tata cara urusan arsip yang meliputi pemeliharaan dan penyimpanan.
    c)    Berkoordinasi tata cara penyelenggaraan urusan administrasi umum, tata naskah dan distribusi.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Bag Ops dengan SPKT
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Melaksanakan kerjasama dalam pengawasan pelaksanaan operasional Kepolisian.

    2)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Intelkam
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Meminta Kirka Intel dan Ren Intel dalam menyiapkan Rencana Operasi Kepolisian dan penyiapan personil yang diperlukan dalam mendukung pelaksanaan operasi.
    c)    Berkoordinasi dalam penyampaian informasi masalah operasional.

    3)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Reskrim
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan tugas operasional yang berkaitan dengan tugas Sat Reskrim.
    c)    Berkoordinasi dalam meminta pemeriksaan labfor dan identifikasi.
    d)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan tugas Operasional Kepolisian Gabungan.

    4)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Narkoba
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan tugas operasional yang berkaitan dengan tugas Sat Narkoba.
    c)    Berkoordinasi dalam meminta pemeriksaan labfor.
    d)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan tugas Operasional Kepolisian Gabungan.

    5)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Binmas
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi masalah operasional Kepolisian yang berkaitan dengan fungsi Binamitra.
    c)    Berkoordinasi dalam kegiatan fungsi Binamitra termasuk penerangan kepada masyarakat tentang peraturan perundang – undangan di bidang operasional Kepolisian.
    d)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan operasional Polri, terutama yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat.

    6)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Sabhara
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Melaksanakan kerjasama dalam rangka penyusunan rencana operasional Kepolisian.
    c)    Melaksanakan kerjasama dalam pengawasan pelaksanaan operasional Kepolisian.

    7)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Lantas
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Melaksanakan kerjasama dalam rangka penyusunan rencana operasional Kepolisian.
    c)    Melaksanakan kerjasama dalam pengawasan pelaksanaan operasional Kepolisian.

    8)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Lantas
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Melaksanakan kerjasama dalam pengawasan pelaksanaan operasional Kepolisian.


    9)    Hubungan Bag Ops dengan Sat Tahti
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi masalah berkaitan dengan tahanan serta barang bukti.
    c)    Berkoordinasi dalam pelaksanaan operasional Polri, terutama yang berkaitan dengan pelayanan tahanan dan pengamanan barang bukti.

    10)    Hubungan Bag Ops dengan Sitipol
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Berkoordinasi mengenai pelaksanaan Operasi Kepolisian yang berhubungan dengan tugas yang ada kaitannya dengan Ur Sitipol dan tugas – tugas lainnya.
    c)    Berkoordinasi dalam upaya mensukseskan kegiatan Operasional Polri di lapangan.

    11)    Hubungan Bag Ops dengan Polsek
    a)    Hubungan bersifat diagonal dan bentuk hubungan adalah garis koordinasi.
    b)    Melaksanakan kerjasama dalam rangka penyusunan rencana operasional Kepolisian.
    c)    Melaksanakan kerjasama dalam pengawasan pelaksanaan operasional Kepolisian.

    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan Bag Ops dengan PEMDA
    a)    Hubungan dalam bentuk garis koordinasi.   
    b)    Koordinasi tentang pelaksanaan Pilkades, Pilbup, Pilgub dan Pilpres berjalan aman lancar terkendali.
    c)    Koordinasi dalam rangka pemberantasan penyakit masyarakat.
    d)    Koordinasi tentang sosialisasi Perda.
    e)    Koordinasi tentang penanggulangan bencana alam.

    2)    Hubungan Bag Ops dengan Dinas Pendidikan
    a)    Koordinasi tentang cegah tangkal kenakalan remaja melalui sekolah – sekolah.
    b)    Koordinasi pengamanan naskah dalam rangka UANS.

    3)    Hubungan Bag Ops dengan POL PP
    a)    Hubungan dalam bentuk garis koordinasi.   
    b)    Koordinasi dalam rangka pemberantasan penyakit masyarakat.

    4)    Hubungan Bag Ops dengan DISHUB
    a)    Hubungan dalam bentuk garis koordinasi.   
    b)    Koordinasi dalam rangka penertiban lalulintas.

    5)    Hubungan Bag Ops dengan TNI
    a)    Hubungan dalam bentuk garis koordinasi.   
    b)    Koordinasi dalam rangka pelaksanaan operasi gabungan.
    c)    Koordinasi dalam menciptakan situasi kamtibmas.


    2.    SENTRA PELAYANAN KEPOLISIAN TERPADU
    a.    Hubungan Vertikal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan Kapolres/Waka
    Dalam hal melaporkan situasi kamtibmas.

    2)    Hubungan Kapolres/ Waka dengan Ka SPKT
    Dalam hal memberikan petunjuk, arahan dan perintah lainnya untuk dilaksanakan KA SPKT.

    b.    Hubungan Horizontal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Reskrim
    Dalam hal koordinasi berkaitan dengan adanya TKP yang memerlukan kehadiran anggota Reskrim / Identifikasi.

    2)    Hubungan Kasat Reskrim dengan Ka SPKT
    Bersifat koordinasi mengenai Tindak Pidana yang dilaporkan ke SPKT.
    3)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Lantas
    Berkenaan dengan Kamseltibcar Lantas.
    4)    Hubungan Kasat Lantas dengan Ka SPKT
    Tentang informasi situasi Kamseltibcar Lantas.

    5)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Sabhara
    Dalam hal informasi adanya situasi yang memerlukan kehadiran Polri.

    6)    Hubungan Kasat Sabhara dengan Ka SPKT
    Tentang informasi mengenai kegiatan masyarakat yang memerlukan pemantauan anggota Sabhara.

    7)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Tahti
    Mengenai kondisi dan keadaan tahanan.

    8)    Hubungan Kasat Tahti dengan Ka SPKT
    Dalam hal jumlah tahanan dan keterangannya.

    9)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Pam Obvit
    Dalam hal koordinasi tugas pengamanan Objek Vital.

    10)    Hubungan Kasat Pam Obvit dengan Ka SPKT
    Sebatas informasi berkaitan dengan Pengamanan Objek Vital.

    11)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasat Polair
    Dalam hal koordinasi berkaitan dengan adanya TKP yang memerlukan kehadiran anggota Polair.

    12)    Hubungan Kasat Polair dengan Ka SPKT
    Bersifat koordinasi mengenai Tindak Pidana yang dilaporkan ke SPKT yang terjadi di Laut.

    c.    Hubungan Diagonal
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan Kabag Sumda dalam hal pembinaan personil.
    2)    Hubungan Kabag Sumda dengan Ka SPKT mengenai UKP, UKG anggota SPKT
    3)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasie Keuangan mengenai realisasi renbut yang telah diajukan kepada Kapolres.
    4)    Hubungan Kasie Keuangan dengan Ka SPKT dalam hal informasi realisasi renbut yang diajukan kepada Kapolres.
    5)    Hubungan Ka SPKT dengan Kasium dalam hal pengajuan renbut kepada Kapolres melalui Kasium.
    6)    Hubungan Kasium dengan Ka SPKT mengenai informasi pengajuan renbut yang diajukan kepada Kapolres.

    d.    Hubungan Lintas Sektoral
    1)    Hubungan Ka SPKT dengan PLN dalam hal adanya gangguan jaringan listrik akibat kerusakan tekhnis maupun gangguan alam yang mengganggu ketertiban umum
    2)    Hubungan PLN dengan Ka SPKT mengenai informasi yang benar dan tepat tentang gangguan jaringan listrik yang dilaporkan masyarakat kepada Polri.
    3)    Hubungan Ka SPKT dengan Telkom  dalam hal adanya gangguan jaringan telepon akibat kerusakan tekhnis maupun gangguan alam yang mengganggu ketertiban umum.
    4)    Hubungan Telkom dengan Ka SPKT  mengenai informasi yang benar dan tepat tentang gangguan jaringan telepon yang dilaporkan masyarakat kepada Polri.
    5)    Hubungan Ka SPKT dengan Damkar tentang terjadinya peristiwa kebakaran yang memerlukan bantuan dari Damkar.
    6)    Hubungan Damkar dengan Ka SPKT  mengenai informasi yang benar dan tepat tentang kejadian kebakaran yang dilaporkan masyarakat kepada Polri.
    7)    Hubungan Ka SPKT dengan Derek dalam hal informasi adanya kendaraan yang memerlukan Derek
    8)    Hubungan Derek dengan Ka SPKT  mengenai informasi yang benar dan tepat tentang keberadaan kendaraan yang memerlukan derek.


    Cirebon,       Nopember   2010
    KEPALA BAGIAN OPERASIONAL




    ALFRED RAMSES SIANIPAR, S.Ik
    KOMISARIS POLISI NRP 76030824

  • Data HTCK Polres Cirebon Kota Cirebon Tahun 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 13:50:50)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
     DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA







    HUBUNGAN TATA CARA KERJA
    ( HTCK )

    DI LINGKUNGAN

    POLRES CIREBON KOTA




























    KEPUTUSAN KAPOLRES CIREBON KOTA

    NOMOR : KEP/          / I /2011, TANGGAL       JANUARI  2011


    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
     DAERAH JAWA BARAT
    RESOR CIREBON KOTA





    HUBUNGAN TATA CARA KERJA ( HTCK )
    DI LINGKUNGAN POLRES CIREBON KOTA


    BAB I
    PENDAHULUAN

    1.    Umum
    a.    Sejalan dengan adanya reformasi birokrasi Polri yang pada intinya menghendaki perlu adanya suatu perubahan pada tubuh Polri baik perubahan yang menyangkut aspek struktural, aspek kultural maupun aspek instrumental dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya sebagai penegak hukum, pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, serta pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat.
    b.    Perubahan dari aspek instrumental ditandai adanya penyempurnaan atau pembaharuan berbagai piranti lunak atau aturan-aturan yang ada / berlaku pada Polri dan mengatur tentang mekanisme kerja atau hubungan kerja antar pejabat dilingkungan Polri, baik ditingkat Mabes, Polda, Polres dan Polsek.
    c.    Berdasarkan hal-hal tersebut diatas, maka perlu disusun Hubungan dan Tata Cara Kerja (HTCK) dilingkungan Polres.

    2.    Dasar
    a.    Undang – undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2002, tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia.
    b.    Surat Keputusan  Kapolri No. Pol. : Skep/54/X/2002 tanggal 17 Oktober 2002, tentang validasi organisasi Polri.
    c.    Keputusan  Kapolri    Nomor :  Kep/366/VI/2010   tanggal   14  Juni  2010, tentang Organisasi dan Tata Kerja Satuan–satuan Organisasi Tingkat Polres.
    d.    Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia No. 23 tahun 2010 tanggal 30 September 2010 tentang Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Pada Tingkat Kepolisian Resort Dan Kepolisian Sektor.
    e.    Keputusan Kapolri Nomor : Kep/425/VII/2010 tanggal 5 Juli 2010, tentang Pedoman Cara penyusunan Hubungan Tata Cara Kerja (HTCK) dilingkungan Polri.
    f.    Keputusan Kapolres Kota Cirebon Nomor : Kep/20/VI/2010 tanggal 14 Juni 2010 tentang Renja Polres Cirebon Kota tahun 2011.

    3.    Maksud dan Tujuan
    a.    Maksud.
    Pokok-pokok HTCK ini dimaksudkan untuk memberikan pedoman Kerja bagi seluruh pejabat di lingkungan Polres dalam menyelenggarakan fungsi dan pelaksanaan tugas sehari-hari sesuai dengan Organisasi dan Tata Kerja yang ditetapkan.

    b.    Tujuan.
    Pokok – pokok HTCK ini, bertujuan untuk mencapai keseragaman tindakan dan langkah  dalam pelaksanaan tugas, sehingga tercapai pelaksanaan tugas pokok dan kondisi kerja yang tertib, teratur, efektif dan harmonis.
    /   4.  Ruang . . . . .

    4.    Ruang Lingkup
    Pokok-pokok HTCK dan Pertelaan Tugas  tingkat Polres ini menyangkut tugas, fungsi dan pokok-pokok HTCK meliputi hubungan antar fungsi di Lingkungan jajaran Polres.

    5.    Tata Urut
    a.    BAB    I    PENDAHULUAN
    b.    BAB    II    TUGAS POKOK, FUNGSI DAN KEGIATAN
    c.    BAB     III    POKOK-POKOK HUBUNGAN DAN TATA CARA KERJA
    d.    BAB    IV    PENGAWASAN dan PENGENDALIAN
    e.    BAB    V    PENUTUP

    6.    Pengertian – Pengertian
    a.    Hubungan adalah perwujudan saling keterkaitan antar unsur-unsur pengemban fungsi-fungsi dalam suatu organisasi.
    b.    Tata Cara Kerja adalah aturan-aturan yang harus diikuti dalam melaksanakan kerja di lingkungan organisasi sesuai dengan struktur dan hubungan fungsional antar komponen organisasi tersebut.
    c.    Fungsi adalah kegiatan-kegiatan sejenis yang dikelompokan dan merupakan penjabaran tugas pokok organisasi.
    d.    Hubungan Vertikal adalah ketertarikan antar komponen dalam rangka kodal yang bersifat berjenjang dari atas kebawah dan sebaliknya.
    e.    Hubungan Horisontal adalah ketertarikan antar komponen dalam rangka koordinasi yang bersifat sejajar atau setingkat dan dapat melipui antar fungsi.
    f.    Hubungan Diagonal adalah ketertarikan antar komponen secara fungsional sifatnya tindak vertical dan dapat menjangkau eselon lain yang lebih tinggi maupun antar instansi.
    g.    Hubungan Lintas sektoral adalah hubungan kerja sama dengan instansi / lembaga di luar Polri dalam rangka kegiatan dan pelaksanaan fungsi teknis yang menjadi tanggung jawabnya.




    BAB II
    TUGAS POKOK, FUNGSI DAN KEGIATAN

    7.    Tugas Pokok Kapolres dan Waka Polres
    a.    Kapolres
    1)    Tugas
    Menyelenggarakan tugas Pokok Polri dalam memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum serta memberikan perlindungan, pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat dan melaksanakan tugas-tugas Polri lainnya dalam daerah hukum Polres sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.

    2)    Fungsi
    a)    pemberian pelayanan kepolisian kepada masyarakat dalam bentuk penerimaan dan penanganan laporan / pengaduan, pemberian bantuan dan pertolongan termasuk pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi pemerintah dan pelayanan surat izin / keterangan serta pelayanan pengaduan atas tindakan anggota Polri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
    b)    pelaksanaan fungsi Intelijen dalam bidang keamanan guna terselenggaranya deteksi dini (aerly detection) dan peringatan dini (early warning).
    c)    penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, fungsi identifikasi dan fungsi laboratorium forensik dalam rangka penegakan hukum serta pembinaan, koordinasi dan pengawasan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS).

    /   d)   pembinaan . . . . .
    d)    pembinaan masyarakat yang meliputi pemberdayaan masyarakat melalui perpolisian masyarakat, pembinaan dan pengembangan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa dalam rangka peningkatan kesadaran dan ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan ketentuan peraturan perundang-undangan, terjalinnya hubungan antara Polri dengan masyarakat, koordinasi dan pengawasan kepolisian khusus.
    e)    pelaksanaan fungsi Sabhara meliputi :
    (1)    kegiatan pengaturan, penjagaan, pengawalan, patroli (Turjawali) serta pengamanan kegiatan masyarakat dan pemerintah, termasuk penindakan tindak pidana ringan (Tipiring).
    (2)    kengamanan unjuk rasa dan pengendalian massa serta pengamanan objek vital, periwisata dan Very Importan Person (VIP).
    f)    pelaksanaan fungsi lalu lintas, meliputi :
    (1)    kegiatan Turjawali Lantas termasuk penindakan pelanggaran dan penyidikan kecelakaan lalu lintas.
    (2)    kegistrasi dan identifikasi kendaraan bermoor dalam rangka penegakan hukum dan pembinaan keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas.
    g)    pelaksanaan fungsi kepolisian perairan meliputi kegiatan patroli perairan, penanganan pertama terhadap tindak pidana perairan, pencarian dan penyelamatan kecelakaan di wilayah perairan, pembinaan masyarakat perairan dalam rangka pencegahan kejahatan dan pemeliharaan keamanan di wilayah perairan.
    h)    pelaksanaan fungsi-fungsi lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.


    b.    Waka Polres
    1)    Tugas
    Membantu Kapolres dalam melaksanakan tugasnya dengan mengendalikan pelaksanaan tugas-tugas staf seluruh Sub Satuan Kerja organisasi dalam jajaran Polrs dan dalam batas kewenangannya memimpin Polres Cirebon Kota dalam hal Kapolres berhalangan serta melaksanakan tugas lain sesuai perintah Kapolres.

    2)    Fungsi
    a)    membantu Kapolres dalam melaksanakan tugasnya dengan mengawasai, mengendalikan, mengkoordinir pelaksanaan tugas seluruh satuan organisasi Polres.
    b)    dalam batas kewenangannya memimpin Poles dalam hal Kapolres berhalangan.
    c)    memberikan saran pertimbnagan kepada Kapolres dalam hal pengambilan keputusan berkaitan dengan tugas pokok Polres.

    8.    Tugas Pokok dan Fungsi Serta Kegiatan Seksi
    a.    Seksi Pengawasan ( Si Was )
    1)    Tugas
    Melaksanakan monitoring dan pengawasan umum baik secara rutin maupun insidentil terhadap pelaksanaan kebijakan pimpinan Polri di bidang pembinaan dan operasional yang dilakukan oleh semua unit kerja, mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan, dan pencapaian kinerja serta memberikan saran tindak terhadap penyimpangan yang ditemukan.

    2)    Fungsi
    a)    pengawasan dan monitoring secara umum dan insidentil terhadap pelaksanaan kebijakan pimpinan Polri di bidang pembinaan dan operasional yang dilakukan oleh semua unit kerja.
    /   b)  pengawasan . . . . .
    b)    pengawasan dan monitoring proses perencanaan, pelaksanaan dan pencapaian kinerja.
    c)    pengawasan dan monitoring terhadap sumber daya yang meliputi bidang personel, materiil, fasilitas, dan jasa.
    d)    pemberian saran dan pertimbangan kepada pimpinan atas penyimpangan dan pelanggaran yang ditemukan.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Siwas dibantu oleh :
    a)    subseksi Bidang Operasional (Subsibidopsnal), yang bertugas melakukan pengawasan dan monitoring secara umum dan insidentil di bidang operasional oleh semua unit kerja, mulai tahap perencanaan, pelaksanaan dan pencapaian kinerja.
    b)    subseksi Bidang Pembinaan (Subsibidbin), yang bertugas melakukan pengawasan dan monitoring secara umum dan insidentil di bidang pembinaan meliputi personel, materiil, fasilitas, dan jasa.

    4)    Kegiatan
    a)    melaksanakan supervisi ke semua unit kerja secara berkala.
    b)    melaksanakan verifikasi mutasi pejabat dilingkungan Polres dan Polsek.
    c)    menelaah laporan kegiatan fungsi.
    d)    melaksanakan pengkajian masalah yang dilaporkan.
    e)    melaksanakan koordinasi dengan fungsi terkait.
    f)    membuat laporan bulanan.
    g)    membuat laporan kegiatan yang dilaksanakan.

    b.    Seksi Propam ( Si Propam )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pembinaan dan pemeliharaan disiplin, pengamanan internal, pelayanan pengaduan masyarakat yang diduga dilakukan oleh anggota Polri dan/atau PNS Polri, melaksanakan sidang disiplin dan/atau kode etik profesi Polri, serta rehabilitasi personel.

    2)    Fungsi
    a)    pelayanan pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku dan tindakan personel Polri.
    b)    penegakan disiplin, ketertiban dan pengamanan internal personel Polres.
    c)    pelaksanaan sidang disiplin dan/atau kode etik profesi serta pemuliaan profesi personel.
    d)    pengawasan dan penilaian terhadap personel Polres yang sedang dan telah menjalankan hukuman disiplin dan/atau kode etik profesi.
    e)    penerbitan rehabilitasi personel Polres yang telah melaksanakan hukuman dan yang tidak terbukti melakukan pelanggaran disiplin dan/atau kode etik profesi.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sipropam dibantu oleh :
    a)    Unit Provos, yang bertugas melakukan pelayanan pengaduan masyarakat tentang penyimpangan perilaku dan tindakan personel Polri, penegakan disiplin dan ketertiban personel Polres, pelaksanaan sidang disiplin dan/atau kode etik profesi, serta pelaksanaan pengawasan dan penilaian terhadap personel Polres yang sedang dan telah menjalankan hukuman disiplin dan/atau kode etik profesi.
    b)    Unit Pengamanan Internal (Unitpaminal), yang bertugas melakukan pengamanan internal dalam rangka penegakan disiplin dan pemuliaan profesi, penyiapan proses dan keputusan rehabilitasi personel Polres yang telah melaksanakan hukuman dan yang tidak terbukti melakukan pelanggaran disiplin dan/atau kode etik profesi.
    / 4) Kegiatan . . . .
    4)    Kegiatan
    a)    menerima laporan / pengaduan masyarakat dan anggota.
    b)    melaksanakan pengkajian atas pengaduan masyarakat dan anggota.
    c)    mengkoordinasi dengan fungsi terkait pulbaket.
    d)    melaksanakan pemeriksaan terhadap pers yg bermasalah.
    e)    melaksanakan Giat penegakan disiplin.
    f)    Melaksanakan sidang disiplin / Kode Etik  /Sidang Profesi.
    g)    menyusun Laporan Akreditasi Profesi Polri.
    h)    mengajukan rekom.
    i)    melaksanakan Laporan dan administrasi umum.
    j)    melaksanakan Binteknis.


    c.    Seksi Keuangan ( Si Keu )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pelayanan fungsi keuangan yang meliputi pembiayaan, pengendalian, pembukuan, akuntansi dan verfikasi, serta pelaporan pertanggungjawaban keuangan.

    2)    Fungsi
    a)    pelayanan administrasi keuangan, meliputi pembiayaan, pengendalian, pembukuan, akuntansi, dan verifikasi.
    b)    pembayaran gaji personel Polri.
    c)    penyusunan laporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) serta pertanggungjawaban keuangan.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sikeu dibantu oleh :
    a)    Subseksi Administrasi (Subsimin), yang bertugas melakukan pelayanan administrasi keuangan, meliputi pembiayaan, pengendalian, dan pembukuan keuangan.
    b)    Subseksi Gaji (Subsigaji), yang bertugas melakukan pembayaran gaji personel Polri.
    c)    Subseksi Akuntansi dan Verifikasi (Subsiakunver), yang bertugas melakukan kegiatan yang berkaitan dengan akuntansi dan verifikasi keuangan.
    d)    Subseksi Data (Subsidata), yang bertugas membuat laporan pertanggungjawaban keuangan.

    4)    Kegiatan
    a)    mendistribusikan gaji.
    b)    mengajukan penggajian dan tunjangan.
    c)    membuat neraca keuangan.
    d)    membuat Laporan Realisasi anggaran.
    e)    pembukuan dan akutansi.
    f)    membuat buku kas.
    g)    mengecek sahnya tagihan.
    h)    melaksanakan binteknis perwabku.
    i)    mengecek Kelengkapan Perwabku.
    j)    membuat Laporan Perwabku.
    k)    membuat Laporan bulanan kinerja, usulan renbut.


    d.    Seksi Umum ( Si Um )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pelayanan administrasi umum dan ketatausahaan serta pelayanan markas di lingkungan Polres.

    / 2) Fungsi . . . . 
    2)    Fungsi
    a)    pelayanan administrasi umum dan ketatausahaan antara lain kesekretariatan dan kearsipan di lingkungan Polres.
    b)    pelayanan markas antara lain pelayanan fasilitas kantor, rapat, angkutan, perumahan, protokoler untuk upacara, pemakaman, dan urusan dalam di lingkungan Polres.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sium dibantu oleh :
    a)    Subseksi Administrasi dan Ketatausahaan (Subsimintu), yang bertugas melakukan pelayanan administrasi umum, ketatausahaan, dan kearsipan di lingkungan Polres.
    b)    Subseksi Pelayanan Markas (Subsiyanma), yang bertugas melakukan pelayanan markas di lingkungan Polres, antara lain melaksanakan pelayanan fasilitas kantor, rapat, angkutan, perumahan, protokoler untuk upacara, pemakaman, dan urusan dalam di lingkungan Polres.

    4)    Kegiatan
    a)    menyiapkan bahan dan data dalam penyusunan perencanaan polres.
    b)    membuat dan mengajukan rencana kebutuhan personel dan anggaran termasuk membuat rincian anggaran biaya Seksi umum.
    c)    membuat Rencana Kegiatan Seksi umum.
    d)    meneliti naskah dinas, tata naskah dan registrasi naskah dinas dari Bag/Sat/Sie dilingkungan polres dan Polsek.
    e)    melaksanakan pendistribusian surat sesuai disposisi Pimpinan.
    f)    mereproduksi dan mendistribusikan naskah dinas di lingkungan polres.
    g)    mengarsipkan naskah dinas meliputi pemeriksaan, pengklasifikasian serta pemeliiharaan dan penyimpanan naskah dinas di lingkungan Polres.
    h)    memelihara dan merawat Sarpras yangg menjadi tanggung jawab Polres.
    i)    menyelenggarakan kegiatan protokoler, upacara dan rapat pimpinan.
    j)    melaksanakan kegiatan kantor pos di lingkungan Polres.
    k)    membuat Laporan Evaluasi Kinerja bulanan dan pelaks giat lainnya.

    e.    Seksi Tehnik Informatika Polisi ( Si Tipol )
    1)    Tugas
    Menyelenggarakan pelayanan teknologi komunikasi dan informasi, meliputi kegiatan komunikasi kepolisian, pengumpulan dan pengolahan serta penyajian data, termasuk informasi kriminal dan pelayanan multimedia.

    2)    Fungsi
    a)    pemeliharaan jaringan komunikasi  dan data, serta pelayanan telekomunikasi.
    b)    penyelenggaraan sistem informasi kriminal, yang meliputi penyiapan dan penyajian data dan statistik kriminal.
    c)    penyelenggaraan koordinasi dalam penggunaan teknologi komunikasi dan informasi dengan satuan fungsi di lingkungan Polres.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sitipol dibantu oleh :
    a)    Subseksi Teknologi Komunikasi (Subsitekkom), yang bertugas melaksanakan pemeliharaan jaringan komunikasi kepolisian dan data, serta pelayanan telekomunikasi.
    b)    Subseksi Teknologi Informasi (Subsitekinfo), yang bertugas menyelenggarakan sistem informasi meliputi pengumpulan dan pengolahan data Polres serta sistem informasi kriminal.

    4)    Kegiatan
    a)    melaksanakan pemeliharaan  jaringan informasi komunikasi radio dan data serta pelayanan komunikasi.
    / b) melaksanakan . . . .
    b)    melaksanakan penyajian data informasi criminal dan multimedia.
    c)    melaksanakan evaluasi kinerja Tupoksi Si TIPOL.
    d)    melaksanakan bimbingan tehnis TIPOL ke Polsek Jajaran.
    e)    melaksanakan penyusunan laporan rutin dan laporan insidentil.
    f)    melaksanakan penyusunan rencana kegiatan dan rencana kebutuhan.


    9.    Tugas Pokok dan Fungsi Serta Kegiatan Bagian
    a.    Bagian Operasional ( Bag Ops )
    1)    Tugas
    Merencanakan dan mengendalikan administrasi operasi kepolisian, pengamanan kegiatan masyarakat dan/atau instansi pemerintah, menyajikan informasi dan dokumentasi kegiatan Polres serta mengendalikan pengamanan markas.

    2)    Fungsi
    a)    penyiapan administrasi dan pelaksanaan operasi kepolisian.
    b)    perencanaan pelaksanaan pelatihan praoperasi, termasuk kerja sama dan pelatihan dalam rangka operasi kepolisian.
    c)    perencanaan dan pengendalian operasi kepolisian, termasuk pengumpulan, pengolahan dan penyajian serta pelaporan data operasi dan pengamanan kegiatan masyarakat dan/atau instansi pemerintah.
    d)    pembinaan manajemen operasional meliputi rencana operasi, perintah pelaksanaan operasi, pengendalian dan administrasi operasi kepolisian serta tindakan kontinjensi.
    e)    pengkoordinasian dan pengendalian pelaksanaan pengamanan markas di lingkungan Polres.
    f)    pengelolaan informasi dan dokumentasi kegiatan Polres.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Bag Ops dibantu oleh
    a)    Subbagian Pembinaan Operasi (Subbagbinops), yang bertugas:
    (1)    menyusun perencanaan operasi dan pelatihan praoperasi serta menyelenggarakan administrasi operasi.
    (2)    melaksanakan koordinasi antar fungsi dan instansi/lembaga terkait dalam rangka pelaksanaan pengamanan kegiatan masyarakat dan/atau pemerintah.

    b)    Subbagian Pengendalian Operasi (Subbagdalops), yang bertugas:
    (1)    melaksanakan pengendalian operasi dan pengamanan kepolisian.
    (2)    mengumpulkan, mengolah dan menyajikan data dan pelaporan operasi kepolisian serta kegiatan pengamanan.
    (3)    mengendalikan pelaksanaan pengamanan markas di lingkungan Polres.

    c)    Subbagian Hubungan Masyarakat (Subbaghumas), yang bertugas:
    (1)    mengumpulkan dan mengolah data, serta menyajikan informasi dan dokumentasi kegiatan kepolisian yang berkaitan dengan penyampaian berita di lingkungan Polres.
    (2)    meliput, memantau, memproduksi, dan mendokumentasikan informasi yang berkaitan dengan tugas Polres.

    4)    Kegiatan
    a)    Subbag Bin Ops
    (1)    menyusun Prinlaks dan Sprin Ops.
    (2)    melaksanakan koordinasi intern dan ektern.
    (3)    menyiapan sarpras duk Ops.
    (4)    mengajukan renbut gar Ops.
    (5)    melaksanakan Lat Pra Ops.
    / (6) membuat . . . . .
    (6)    membuat Laporan hasil Ops.

    b)    Subbag Dal Ops
    (1)    membuat anev ops.
    (2)    mengendalikan pelaks ops.
    (3)    mengkompulir data hasil ops.
    (4)    membuat panel data.

    c)    Subbag Humas
    (1)    melaksanakan giat Penerangan dan sosialisasi kepada masyarakat tentang Tupoksi Kepolisian.
    (2)    melaksanakan kerja sama dengan media cetak dan elektronik.
    (3)    melaksanakan dokumen liput giat satuan.
    (4)    menyiapkan bahan / data utk press rilis; dan meluruskan opini publik .
    (5)    melaksanakan monitor terhadap informasi media.
    (6)    memberikan binteknis kehumasan kepada Polsek Jajaran.
    (7)    membuat laporan dan adm.

    b.    Bagian Perencanaan ( Bag Ren )
    1)    Tugas
    Menyusun Rencana Kerja (Renja), mengendalikan program dan anggaran, serta menganalisis dan mengevaluasi atas pelaksanaannya, termasuk merencanakan pengembangan satuan kewilayahan.

    2)    Fungsi
    a)    penyusunan perencanaan jangka sedang dan jangka pendek Polres, antara lain Rencana Strategis (Renstra), Rancangan Renja, dan Renja.
    b)    penyusunan rencana kebutuhan anggaran Polres dalam bentuk Rencana Kerja Anggaran Kementerian/Lembaga (RKA-KL), Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA), penyusunan penetapan kinerja, Kerangka Acuan Kerja (KAK) atau Term Of Reference (TOR), dan Rincian Anggaran Biaya (RAB).
    c)    pembuatan administrasi otorisasi anggaran tingkat Polres; dan pemantauan, penyusunan Laporan Realisasi Anggaran (LRA) dan pembuatan laporan akuntabilitas kinerja Satker dalam bentuk Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) meliputi analisis target pencapaian kinerja, program, dan anggaran.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Bagren dibantu oleh :
    a)    Subbagian Program dan Anggaran (Subbagprogar), yang bertugas:
    (1)    membantu menyusun rencana jangka sedang dan jangka pendek Polres, antara lain Renstra, Rancangan Renja, dan Renja.
    (2)    membantu menyusun rencana kebutuhan anggaran Polres dalam bentuk RKA-KL, DIPA, penyusunan penetapan kinerja, KAK atau TOR, dan RAB.

    b)    Subbagian Pengendalian Anggaran (Subbagdalgar), yang bertugas:
    (1)    membantu dalam membuat administrasi otorisasi anggaran tingkat Polres.
    (2)    menyusun LRA dan membuat laporan akuntabilitas kinerja Satker dalam bentuk LAKIP meliputi analisis target pencapaian kinerja, program, dan anggaran.

    4)    Kegiatan
    a)    Subbag Progar
    (1)    menyusun dan melaksanakan pemutakhiran data dalam rangka menentukan kebutuhan anggaran Satker.
    / (2) merencanakan . . . . .
    (2)    merencanakan dan menyusun RKA-KL dan DIPA tingkat Satker.
    (3)    menyusun dan membuat Kerangka Acuan Kerja (KAK) atau Term Of Reference ( TOR ).
    (4)    menyusun dan membuat Rincian Anggaran dan Biaya ( RAB ).
    (5)    merencanakan dan menyusun penetapan kinerja Polres.
    (6)    melaksanakan revisi RKA-KL dan DIPA.
    (7)    memberikan sosialisasi dan arahan teknis hasil penyusunan RKA-KL dan DIPA Satker.
    (8)    mengumpulkan dan mengkompulir data dan bahan dalam rangka penyusunan Rancangan Renja dan Renja Satker.
    (9)    menyusun HTCK tingkat Satker.
    (10)    menyusun dan membuat telaahan staf tingkat Satker.
    (11)    melaksanakan sosialisasi Reformasi Birokrasi Polri (RBP).
    (12)    membuat adm pelaporan.

    b)    Subbag Dalgar
    (1)    menyusun rencana penyerapan anggaran Satker.
    (2)    mengumpulkan dan mengkompulir data dan bahan dalam rangka penyusunan Rancangan Renstra dan Renstra Satker.
    (3)    mengumpulkan, mengelola data serta menyajikan informasi dan dokumentasi kegiatan program dan anggaran.
    (4)    membuat laporan realisasi anggaran (LRA).
    (5)    menyusun bahan analisa dan evaluasi terhadap anggaran.
    (6)    melaksanakan analisa dan evaluasi terhadap anggaran.
    (7)    membuat laporan pelaksanaan Triwulan DIPA.
    (8)    menerima dan mengecek usulan anggaran yang diajukan oleh Sub Satker.
    (9)    membuat adm pelaporan.

    c)    Ur Min
    (1)    membuat rencana kegiatan.
    (2)    menyelenggarakan pengolahan program dan anggaran.
    (3)    menyusun tim Pokja dalam rangka pelaksanaan bidang perencanaan dan anggaran.
    (4)    mengkompulir dan mendistribusikan surat masuk dan keluar.


    c.    Bagian Sumber Daya ( Bag Sumda )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pembinaan administrasi personel, sarana dan prasarana, pelatihan fungsi, pelayanan kesehatan, bantuan dan penerapan hukum.

    2)    Fungsi
    a)    Pembinaan dan administrasi personel, meliputi:
    (1)    pembinaan karier personel Polres antara lain Usulan Kenaikan Pangkat (UKP), Kenaikan Gaji Berkala (KGB), mutasi, pengangkatan, dan pemberhentian dalam jabatan yang menjadi lingkup kewenangan Polres.
    (2)    perawatan personel antara lain pembinaan kesejahteraan rohani, mental, jasmani, moril dan materiil, mengusulkan tanda kehormatan.
    (3)    pembinaan psikologi personel, antara lain kesehatan jiwa personel dan pemeriksaan psikologi bagi pemegang senjata api.
    (4)    pelatihan fungsi, antara lain fungsi teknis kepolisian, keterpaduan antar fungsi teknis kepolisian dan fungsi pendukung.
    (5)    pelayanan kesehatan bagi anggota Polri dan PNS Polri beserta keluarganya.
    / b) pembinaan . . . . .
    b)    Pembinaan administrasi sarana dan prasarana (sarpras), antara lain:
    (1)    menginventarisir, merawat, dan menyalurkan perbekalan umum, peralatan khusus, senjata api, dan angkutan.
    (2)    melaksanakan Sistem Informasi Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara  (SIMAK BMN).
    (3)    memelihara fasilitas jasa dan konstruksi, listrik, air dan telepon.

    c)    Pelayanan bantuan dan penerapan hukum, antara lain:
    (1)    memberikan pelayanan bantuan hukum kepada institusi dan personel Polres beserta keluarganya.
    (2)    memberikan pendapat dan saran hokum.
    (3)    melaksanakan penyuluhan hukum kepada personel Polres beserta keluarga dan masyarakat.
    (4)    menganalisis sistem dan metoda terkait dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di lingkungan Polres.
    (5)    berperan serta dalam pembinaan hukum yang berkaitan dengan penyusunan Peraturan Daerah.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Bag Sumda dibantu oleh
    a)    Subbagian Personel (Subbagpers), yang bertugas melaksanakan pembinaan karier personel, perawatan personel, psikologi personel, pelatihan fungsi, dan pelayanan kesehatan personel Polri di lingkungan Polres.
    b)    Subbagian Sarana dan Prasarana (Subbagsarpras), yang bertugas melaksanakan inventarisasi, SIMAK BMN, penyaluran perbekalan umum, perawatan alat khusus, senjata api, amunisi dan angkutan, serta memelihara fasilitas jasa dan konstruksi, listrik, air, dan telepon.
    c)    Subbagian Hukum (Subbagkum), yang bertugas melaksanakan pelayanan bantuan hukum, memberikan pendapat dan saran hukum, penyuluhan hukum, dan pembinaan hukum serta analisis sistem dan metoda terkait dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di lingkungan Polres.

    4)    Kegiatan
    a)    Subbag Pers
    (1)    menyusun Rengiat Subbag Pers.
    (2)    menyelenggarakan latihan fungsi .
    (3)    menyusun rencana mutasi personil.
    (4)    menyusun UKP dan UKG.
    (5)    mengusulkan tanda penghargaan personil.
    (6)    melaksanakan DPK (Dewan Pertimbangan Karier) jabatan berpangkat IPTU kebawah.
    (7)    membantu penyelenggaraan seleksi penerimaan calon anggota Polri.
    (8)    melayani pembuatan KTA, KPI, ijin cuti, perjalanan dinas, pembuatan sprint anggota.
    (9)    melaksanakan sidang NTCR.
    (10)    mengusulkan pengakhiran dinas.
    (11)    melaksanakan Binrohtal.
    (12)    melaksanakan pelayanan kesehatan personil dan keluarganya.
    (13)    melaksanakan pemakaman anggota yang meninggal dunia.
    (14)    melayani usulan catur sakti.
    (15)    mengusulkan penggantian biaya pengobatan anggota Polri dan PNS yang sakit ( restitusi ) .
    (16)    mengusulkan personil Polri / PNS untuk mengikuti Dikjur dan Dikbang, Latkatpuan.
    (17)    melaksanakan kesamaptaan jasmani.
    (18)    melaksanakan Adm pelaporan.
    (19)    melaksanakan tugas Kepolisian lainnya.
    / b) subbag . . . . .
    b)    Subbag Sarpras
    (1)    menyusun Rengiat Subbag Sarpras.
    (2)    mengusulkan pelaksanaan psikotest pemegang senpi.
    (3)    melayani pembuatan kartu senpi.
    (4)    mengusulkan kebutuhan Matfasjas.
    (5)    menyelenggarakan pendistribusian BBM.
    (6)    menyelenggarakan pendistribusian Kaporlap.
    (7)    menyelenggarakan pendataan SIMAK BMN.
    (8)    melaksanakan koordinasi dengan instansi terkait dalam rangka proses lelang pengadaan barang/jasa.
    (9)    melaksanakan pemeliharaan matfasjas.

    c)    Subbag Hukum
    (1)    memberikan bantuan hukum dan nasihat hukum kepada anggota Polri dan PNS.
    (2)    menyelenggarakan penyuluhan hukum.
    (3)    menyampaikan usulan saran pendapat hukum ke Bidkum Polda.
    (4)    memberikan masukan dan koordinasi dengan pengemban fungsi hukum dengan Instansi lain.


    d.    Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu ( SPKT )
    1)    Tugas
    Memberikan pelayanan kepolisian secara terpadu terhadap laporan/pengaduan masyarakat, memberikan bantuan dan pertolongan, serta memberikan pelayanan informasi.

    2)    Fungsi
    a)    pelayanan kepolisian kepada masyarakat secara terpadu, antara lain dalam bentuk Laporan Polisi (LP), Surat Tanda Terima Laporan Polisi (STTLP), Surat Pemberitahun Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP), Surat Keterangan Tanda Lapor Kehilangan (SKTLK), Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK), Surat Tanda Terima Pemberitahuan (STTP), Surat Keterangan Lapor Diri (SKLD), Surat Izin Keramaian dan Kegiatan Masyarakat Lainnya, Surat Izin Mengemudi (SIM), dan Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (STNK).
    b)    pengkoordinasian dan pemberian bantuan serta pertolongan, antara lain Tindakan Pertama di Tempat Kejadian Perkara (TPTKP), Turjawali, dan pengamanan kegiatan masyarakat dan instansi pemerintah.
    c)    pelayanan masyarakat melalui surat dan alat komunikasi, antara lain telepon, pesan singkat, faksimile, jejaring sosial (internet).
    d)    pelayanan informasi yang berkaitan dengan kepentingan masyarakat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
    e)    penyiapan registrasi pelaporan, penyusunan dan penyampaian laporan harian kepada Kapolres melalui Bag Ops.

    3)    Kegiatan
    a)    Ka SPKT
    (1)    melaporkan situasi Kamtibmas kepada Waka / Kapolres
    (2)    mengecek kehadiran anggota SPKT.
    (3)    mengecek kondisi sarana, prasarana dan ATK yang diperlukan.
    (4)    memimpin serah terima tugas jaga fungsi.
    (5)    memberikan paparan tentang gangguan Kamtibmas yang menonjol kepada Ka SPKT yang bertugas berikutnya.
    (6)    mendatangi TKP bersama fungsi terkait untuk melaksanakan kegiatan pengamanan dan Olah TKP.

    / (7) memonitor . . . . .
    (7)    memonitor pelaksanaan tugas pelayanan maupun opsnal di Polres dan situasi kamtibmas di jajaran Polsek.
    (8)    mengajukan rencana kebutuhan / anggaran.

    b)    Unit I, II dan III
    (1)    melakukan koordinasi dengan instansi terkait, berkaitan dengan situasi kamtibmas ( PLN, Telkom, Damkar, Derek ).
    (2)    membantu Ka SPKT dalam pelaksanaan kegiatan sehari-hari.
    (3)    melaksanakan tugas Ka SPKT apabila Ka SPKT berhalangan.
    (4)    membantu tugas Banit dalam pelayanan kepada masyarakat.

    c)    Banit
    (1)    membuat Laporan Polisi (LP).
    (2)    membuat Surat Tanda Penerimaan Laporan (STPL).
    (3)    membuat Surat Keterangan Tanda Lapor Kehilangan (SKTLK).
    (4)    mendatangi TKP bersama fungsi terkait untuk melaksanakan kegiatan pengamanan dan Olah TKP.
    (5)    memelihara sarana prasarana yang ada guna penigkatan pelayanan kepada masyarakat.
    (6)    melaporkan kondisi sarana prasarana kepada Unit.



    10.    Tugas Pokok dan Fungsi Serta Kegiatan Satuan
    a.    Satuan Intelijen Keamanan ( Sat Intelkam )
    1)    Tugas
    Menyelenggarakan dan membina fungsi Intelijen bidang keamanan, pelayanan yang berkaitan dengan ijin keramaian umum dan penerbitan SKCK, menerima pemberitahuan kegiatan masyarakat atau kegiatan politik, serta membuat rekomendasi atas permohonan izin pemegang senjata api dan penggunaan bahan peledak.

    2)    Fungsi
    a)    pembinaan kegiatan intelijen dalam bidang keamanan, antara lain persandian dan produk intelijen di lingkungan Polres.
    b)    pelaksanaan kegiatan operasional intelijen keamanan guna terselenggaranya deteksi dini (early detection) dan peringatan dini (early warning), pengembangan jaringan informasi melalui pemberdayaan personel pengemban fungsi intelijen.
    c)    pengumpulan, penyimpanan, dan pemutakhiran biodata tokoh formal atau informal organisasi sosial, masyarakat, politik, dan pemerintah daerah.
    d)    pendokumentasian dan penganalisisan terhadap perkembangan lingkungan strategik serta penyusunan produk intelijen untuk mendukung kegiatan Polres.
    e)    penyusunan prakiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat perhatian pimpinan.
    f)    penerbitan surat izin untuk keramaian dan kegiatan masyarakat antara lain dalam bentuk pesta (festival, bazar, konser), pawai, pasar malam, pameran, pekan raya, dan pertunjukkan/permainan ketangkasan.
    g)    penerbitan STTP untuk kegiatan masyarakat, antara lain dalam bentuk rapat, sidang, muktamar, kongres, seminar, sarasehan, temu kader, diskusi panel, dialog interaktif, outward bound, dan kegiatan politik .
    h)    pelayanan SKCK serta rekomendasi penggunaan senjata api dan bahan peledak.



    / 3) dalam . . . . .
    3)    Dalam melaksanakan tugas Sat Intelkam dibantu oleh :
    a)    Urusan Pembinaan Operasional (Urbinopsnal), yang bertugas melakukan pembinaan kegiatan intelijen dalam bidang keamanan, mengumpulkan, menyimpan, dan melakukan pemutakhiran biodata tokoh formal atau informal organisasi sosial, masyarakat, politik, dan pemerintah daerah, serta persandian, pendokumentasian, penganalisisan terhadap perkembangan lingkungan strategik, penyusunan produk intelijen untuk mendukung kegiatan Polres, dan pemberdayaan personel pengemban fungsi intelijen.
    b)    Urusan Administrasi dan Ketatausahaan (Urmintu), yang bertugas menyelenggarakan kegiatan administrasi dan ketatausahaan, memberikan pelayanan dalam bentuk izin keramaian umum dan kegiatan masyarakat lainnya, STTP, rekomendasi penggunaan senjata api dan bahan peledak, SKCK kepada masyarakat yang membutuhkan, dan melakukan pengawasan dan pengamanan atas pelaksanaannya.
    c)    Unit, terdiri dari paling banyak 7 (tujuh) Unit, yang bertugas melaksanakan tugas-tugas operasional meliputi kegiatan operasional intelijen keamanan guna terselenggaranya deteksi dini (early detection) dan peringatan dini (early warning), pengembangan jaringan informasi dan penyusunan prakiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat perhatian pimpinan.

    4)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan operasi
    (1)    merumuskan dan mengembangkan prosedur dan tata cara kerja tetap bagi pelaksanaan fungsi Intel serta mengawasi, mengarahkan dan mengevaluasi pelaksanaannya.
    (2)    mengatur penyelenggaraan dukungan administrasi opsnal intelkam.
    (3)    mengumpulkan, mencatat, mengolah dan menyajikan data informasi/baket yang berhubungan dengan situasi kamtibmas.
    (4)    menyusun, merumuskan dan menyampaikan produk-produk intelijen yang bersifat periodikmaupun insidentil yang berkaitan dengan bidang tugasnya.
    (5)    menyelenggarakan dokumen Intelijen.
    (6)    mengadakan koordinasi kegiatan produksi dan dokumentasi baik di lingkungan Sat Intelkam maupun dengan instansi lainnya.

    b)    Urusan administrasi dan tata usaha
    (1)    menyusun  dan membuat laporan akuntabilitas kinerja satker dalam bentuk LAKIP meliputi analisis target pencapaian kinerja, program dan anggaran.
    (2)    menyelenggarakan kegiatan  administrasi umum  personel dan materiil logistic.
    (3)    menyelenggarakan ketatausahaaan dan urusan dalam.
    (4)    melakukan analisis terhadap setiap perkembangan keadaan yang dapat berdampak pada situasi kemanan dan ketertiban masyakarat.
    (5)    menyusun prakiraan intntelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis serta mendokumentasikan produk intelijen.

    c)    Unit I
    (1)    melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek politik.
    (2)    mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek politik
    (3)    mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek politik.

    / (4) melakukan . . . . .
    (4)    melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.
    (5)    mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek sosial politik.
    (6)    menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    d)    Unit II
    (1)    melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek ekonomi.
    (2)    mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek ekonomi.
    (3)    mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek ekonomi.
    (4)    melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.
    (5)    mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek ekonomi.
    (6)    menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    e)    Unit III
    (1)    melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek sosial budaya.
    (2)    mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek sosial budaya.
    (3)    mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek sosial budaya.
    (4)    melakukan penggalangan terhadap tokoh-tokoh politik, LSM, Omas, Mahasiswa.
    (5)    mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek sosial budaya.
    (6)    menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.

    f)    Unit IV dan Unit V
    (1)    melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam aspek keamanan.
    (2)    mengumpulkan bahan keterangan yang berkaitan dengan aspek keamanan.
    (3)    mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang aspek keamanan.
    (4)    melakukan penggalangan terhadap pelaku tindak pidana, residivis,rutan, dan lembaga pemasyarakatan.
    (5)    mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek keamanan.
    (6)    menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.


    / g) unit . . . . .
    g)    Unit VI
    (1)    melaksanakan kegiatan operasional Intelijen keamanan guna terlaksananya deteksi dini (early detection), peringatan dini (early warning) dan deteksi aksi melalui pemberdayaan personil dalam pengawasan sendak dan orang asing.
    (2)    mengumpulkan bahan keterangan serta Pendaftaran yang berkaitan dengan orang asing yang berada di wilayah hukum Polres Cirebon Kota.
    (3)    mengumpulkan dan pengolahan data orang asing yang masuk atau keluar wilayah hokum Polres Cirebon Kota.
    (4)    mamantau, mengumpulkan dan mengolah bahan keterangan dan informasi mengenai kegiatan orang asing.
    (5)    menyusun daftar nama-nama orang asing tidak dikehendaki masuk atau ke luar wilayah hokum Polres Cirebon Kota.
    (6)    mendokumentasikan dan menyajikan hasil kegiatan dibidang pengawasan sendak .
    (7)    melakukan penggalangan terhadap lembaga legislatif, eksekutif, instansi pemerintah /swasta, perusahaan asing, perbankan, perusahaan yang menggunakan TKA.
    (8)    mengumpulkan, menyimpan dan pemutakhiran  biodata tokoh formal atau informal pada aspek pengawasan sendak dan orang asing.
    (9)    menyusun perkiraan intelijen keamanan dan menyajikan hasil analisis setiap perkembangan yang perlu mendapat pehatian pimpinan.
    (10)    melakukan pendataan terhadap toko-toko yang menjual bahan kimia.
    (11)    melakukan pendataan terhadap pemegang senjata bela diri baik instansi maupun perorangan.


    b.    Satuan Reserse Kriminal ( Sat Reskrim )
    1)    Tugas
    Melaksanakan penyelidikan, penyidikan, dan pengawasan penyidikan tindak pidana, termasuk fungsi identifikasi dan laboratorium forensik lapangan serta pembinaan, koordinasi dan pengawasan PPNS.

    2)    Fungsi
    a)    pembinaan teknis terhadap administrasi penyelidikan dan penyidikan, serta identifikasi dan laboratorium forensik lapangan.
    b)    pelayanan dan perlindungan khusus kepada remaja, anak, dan wanita baik sebagai pelaku maupun korban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
    c)    pengidentifikasian untuk kepentingan penyidikan dan pelayanan umum.
    d)    penganalisisan kasus beserta penanganannya, serta mengkaji efektivitas pelaksanaan tugas Satreskrim.
    e)    pelaksanaan pengawasan penyidikan tindak pidana yang dilakukan oleh penyidik pada unit reskrim Polsek dan Satreskrim Polres.
    f)    pembinaan, koordinasi dan pengawasan PPNS baik di bidang operasional maupun administrasi penyidikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
    g)    penyelidikan dan penyidikan tindak pidana umum dan khusus, antara lain tindak pidana ekonomi, korupsi, dan tindak pidana tertentu di daerah hukum Polres.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sat Reskrim dibantu oleh :
    a)    Urusan Pembinaan Operasional (Urbinopsnal), yang bertugas melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap administrasi serta pelaksanaan penyelidikan dan penyidikan, menganalisis penanganan kasus dan mengevaluasi efektivitas pelaksanaan tugas Satreskrim.
    / b) urusan . . . . .
    b)    Urusan Administrasi dan Ketatausahaan (Urmintu), yang bertugas menyelenggarakan kegiatan administrasi dan ketatausahaan.
    c)    Urusan Identifikasi (Urident), yang bertugas melakukan identifikasi dan laboratorium forensik lapangan dan pengidentifikasian untuk kepentingan penyidikan dan pelayanan umum
    d)    Unit, terdiri dari paling banyak 6 (enam) Unit, yang bertugas melakukan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana umum, khusus, dan tertentu di daerah hukum Polres, serta memberikan pelayanan dan perlindungan khusus kepada remaja, anak, dan wanita baik sebagai pelaku maupun korban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    4)    Kegiatan
    a)    Urbin Ops
    (1)    melaksanakan pembinaan Personil satuan reskrim melalui analisis dan gelar perkara beserta penanganannya.
    (2)    mempelajari dan mengkaji efektivitas pelaksanakan tugas penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    melaksanakan latihan fungsi, serta menghimpun dan memelihara berkas perkara yang telah selesai diproses dan bahan literatur yang terkait.
    (4)    mengumpulkan dan mengolah data, serta menyajikan informasi dan dokumentasi program kegiatan.
    (5)    mengkordinasikan Giat unit-unit Opsnal.
    (6)    memberikan pelayanan terhadap keluhan masyarakat dalam penanganan  kasus.
    (7)    melaksanakan Latkat puan fungsi Reskrim.
    (8)    melakukan pengawasan terhadap kinerja penyidik.
    (9)    melaksanakan pengawasan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.
    (10)    melaksanakan supervisi, koreksi, dan asistensi kegiatan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.
    (11)    pemberian bantuan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.
    b)    Urmintu
    (1)    menyusun perencanaan satuan reserse untuk jangka sedang dan jangka pendek, antara lain Renstra, Rancangan Renja, Renja, kebutuhan sarana prasarana, personel, dan anggaran.
    (2)    melakukan pemeliharaan, perawatan administrasi dan ketata usahaan personel satuan reskrim.
    (3)    menginventarisir dan memelihara barang milik Negara untuk input SIMAK-BMN.
    (4)    menyelenggarakan laporan pertanggung jawaban keuangan
    (5)    menyusun Lakip meliputi analisis target pencapaian kinerja, sasaran, program dan anggaran.
    (6)    menyusun laporan bulanan, tahunan dan lima tahunan.

    c)    Urusan Ident
    (1)    Melakukan pengambilan sidik jari untuk kepentingan identifikasi dan pelayanan umum.
    (2)    Mendokumentasi foto-foto yang berkaitan dengan penangnan perkara.
    (3)    Memanfaatkan tehnologi informasi untuk menggambarkan sketsa wajah seseorang yang dicurigai melakukan tindak pidana.
    (4)    Melakukan pengambilan gambar kegiatan olah TKP.

    d)    Unit Idik I
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan.
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan.
    / (3) menyelenggarakan . . . . .
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik.
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik.
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan.
    (6)    menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana Resum .
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan.
    (8)    mendatangi dan melakukan olah TKP.
    (9)    menyelenggarakan rekontruksi.

    e)    Unit Idik II
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan.
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik.
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik.
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan.
    (6)    menyelenggarakan lidik dan sidik tindak pidana Curanmor.
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan.
    (8)    mendatangi dan melakukan olah TKP serta menyelenggarakan rekontruksi.

    f)    Unit Idik III
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan
    (6)    menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana PPA
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan
    (8)    mendatangi dan melakukan olah TKP.
    (9)    menyelenggarakan rekontruksi

    g)    Unit Idik IV
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan.
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik.
    / (4) menganalisis . . . . .
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik.
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan.
    (6)    menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana PPA.
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan.
    (8)    mendatangi dan melakukan olah TKP.
    (9)    menyelenggarakan rekontruksi.

    c.    Satuan Narkotika dan Obat-obatan Terlarang ( Sat Narkoba )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pembinaan fungsi penyelidikan, penyidikan, pengawasan penyidikan tindak pidana penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba berikut prekursornya, serta pembinaan dan penyuluhan dalam rangka pencegahan dan rehabilitasi korban penyalahgunaan Narkoba.

    2)    Fungsi
    a)    penyelidikan dan penyidikan tindak pidana penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba, dan precursor.
    b)    pembinaan dan penyuluhan dalam rangka pencegahan dan rehabilitasi korban penyalahgunaan Narkoba.
    c)    pengawasan terhadap pelaksanaan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana penyalahgunan Narkoba yang dilakukan oleh unit reskrim Polsek dan Satresnarkoba Polres.
    d)    penganalisisan kasus beserta penanganannya, serta mengkaji efektivitas pelaksanaan tugas Sat Narkoba.

    3)    Dalam melaksanakan tugas Sat Narkoba dibantu oleh :
    a)    Urusan Pembinaan Operasional (Urbinopsnal), yang bertugas melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap administrasi serta pelaksanaan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana Narkoba, pembinaan dan penyuluhan dalam rangka pencegahan dan rehabilitasi korban penyalahgunaan Narkoba serta menganalisis penanganan kasus dan mengevaluasi efektivitas pelaksanaan tugas Satresnarkoba.
    b)    Urusan Administrasi dan Ketatausahaan (Urmintu), yang bertugas menyelenggarakan kegiatan administrasi dan ketatausahaan.
    c)    Unit, terdiri dari paling banyak 3 (tiga) Unit, yang bertugas melakukan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba dan prekursor di daerah hukum Polres.

    4)    Kegiatan
    a)    Urbin Ops
    (1)    melaksanakan pembinaan Personil Satnarkoba melalui analisis dan gelar perkara beserta penanganannya.
    (2)    mempelajari dan mengkaji efektivitas pelaksanakan tugas penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    melaksanakan latihan fungsi, serta menghimpun dan memelihara berkas perkara yang telah selesai diproses dan bahan literatur yang terkait.
    (4)    mengumpulkan dan mengolah data, serta menyajikan informasi dan dokumentasi program kegiatan.
    (5)    mengkordinasikan Giat unit-unit Opsnal.
    (6)    memberikan pelayanan terhadap keluhan masyarakat dalam penanganan kasus.
    (7)    melaksanakan Latkat puan fungsi Satnarkoba.
    / (8) melakukan . . . .
    (8)    melakukan pengawasan terhadap kinerja penyidik.
    (9)    melaksanakan pengawasan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.
    (10)    melaksanakan supervisi, koreksi, dan asistensi kegiatan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.
    (11)    pemberian bantuan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.

    b)    Urmin Ops
    (1)    menyusun perencanaan satuan satnarkoba untuk jangka sedang dan jangka pendek, antara lain Renstra, Rancangan Renja, Renja, kebutuhan sarana prasarana, personel, dan anggaran.
    (2)    melakukan pemeliharaan, perawatan administrasi dan ketata usahaan personel satuan reskrim.
    (3)    menginventarisir dan memelihara barang milik Negara untuk input SIMAK-BMN.
    (4)    menyelenggarakan laporan pertanggung jawaban keuangan.
    (5)    menyusun Lakip meliputi analisis target pencapaian kinerja, sasaran, program dan anggaran.
    (6)    menyusun laporan bulanan, tahunan dan lima tahunan.

    c)    Unit Idik I
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan.
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik.
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik.
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan.
    (6)    menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana narkoba, psikotropika dan obat-obatan berbahaya.
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan.

    d)    Unit idik II
    (1)    menyusun Rengiat dan Renbut dalam pelaksanaan Giat penyelidikan dan penyidikan.
    (2)    melaksanakan giat penggalangan dan pembinaan informen untuk membantu giat penyelidikan dan penyidikan.
    (3)    menyelenggarakan analisis dan evaluasi terhadap kinerja kegiatan Lidik Sidik.
    (4)    menganalisis metode yang dipergunakan agar terjadinya percepatan dalam melaksanakan  giat Lidik Sidik.
    (5)    melaporkan perkembangan maupun hasil giat penyelidikan dan penyidikan.
    (6)    menyelenggarakan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana narkoba, psikotropika dan obat-obatan berbahaya.
    (7)    melakukan interview, observasi, surveillance, Under cover dan penggunaan informen untuk mencari dan mendapatkan keterangan yang dibutuhkan.




    / d. Satuan . . . .
    d.    Satuan Pembinaan Masyarakat ( Sat Binmas )
    1)    Tugas
    Melaksanakan pembinaan masyarakat yang meliputi kegiatan penyuluhan masyarakat, pemberdayaan Perpolisian Masyarakat (Polmas), melaksanakan koordinasi, pengawasan dan pembinaan terhadap bentuk-bentuk pengamanan swakarsa (pam swakarsa), Kepolisian Khusus (Polsus), serta kegiatan kerja sama dengan organisasi, lembaga, instansi, dan/atau tokoh masyarakat guna peningkatan kesadaran dan ketaatan masyarakat terhadap hukum dan ketentuan peraturan perundang-undangan serta terpeliharanya keamanan dan ketertiban masyarakat.

    2)    Fungsi
    a)    pembinaan dan pengembangan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa dalam rangka peningkatan kesadaran dan ketaatan masyarakat terhadap hukum dan ketentuan peraturan perundang-undangan.
    b)    pengembangan peran serta masyarakat dalam pembinaan keamanan, ketertiban, dan perwujudan kerja sama Polres dengan masyarakat.
    c)    pembinaan di bidang ketertiban masyarakat terhadap komponen masyarakat antara lain remaja, pemuda, wanita, dan anak.
    d)    pembinaan teknis, pengkoordinasian, dan pengawasan Polsus serta Satuan Pengamanan (Satpam).
    e)    pemberdayaan kegiatan Polmas yang meliputi pengembangan kemitraan dan kerja sama antara Polres dengan masyarakat, organisasi, lembaga, instansi, dan/atau tokoh masyarakat.

    3)    Dalam melaksanaan tugas Sat Binmas dibantu oleh :
    a)    Urusan Pembinaan Operasional (Urbinopsnal), yang bertugas melakukan pembinaan administasi di bidang operasional kegiatan pembinaan keamanan, ketertiban masyarakat, pam swakarsa dan Polmas serta melaksanakan anev atas pelaksanaan tugas pembinaan masyarakat di lingkungan Polres.
    b)    Urusan Administrasi dan Ketatausahaan (Urmintu), yang bertugas menyelenggarakan kegiatan administrasi dan ketatausahaan.
    c)    Unit Pembinaan Perpolisian Masyarakat (Unitbinpolmas), yang bertugas membina dan mengembangkan kemampuan peran serta masyarakat melalui Polmas dalam rangka menyelesaikan masalah-masalah sosial yang terjadi dalam kehidupan masyarakat.
    d)    Unit Pembinaan Ketertiban Masyarakat (Unitbintibmas), yang bertugas melakukan pembinaan di bidang ketertiban masyarakat terhadap komponen masyarakat antara lain remaja, pemuda, wanita, dan anak.
    e)    Unit Pembinaan Keamanan Swakarsa (Unitbinkamsa), yang bertugas melakukan pembinaan dan mengembangkan bentuk-bentuk pamswakarsa dalam rangka meningkatkan kesadaran dan ketaatan masyarakat terhadap  hukum  dan ketentuan peraturan perundang-undangan serta melakukan pembinaan teknis, pengkoordinasian dan pengawasan Polsus dan Satpam.

    4)    Kegiatan
    a)    Urusan pembinaan Operasi
    (1)    membantu pelaksanaan tugas administrasi Kasat Binmas.
    (2)    melaksanakan bimbingan tek

  • Data Rencana Kegiatan Tahunan Polres Cirebon Kota 2011 (Jumat, 11 Maret 2011 @ 13:39:54)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA
                        DAERAH JAWA BARAT
                       RESOR CIREBON KOTA       
    RENCANA KEGIATAN TAHUNAN
    POLRES CIREBON KOTA TAHUN 2011

    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3        8    9

    1.







       
    DUKUNGAN MANAJEMEN
    DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA POLRI









    a.    Penyelenggaraan Adminis- trasi Perawatan Personel Polri.



    b.    Pelayanan Administrasi Keuangan Polri.
       
    1)    Menyampaikan informasi kepada masyarakat.
    2)    Mempublikasikan kepolisian melalui media massa.
    3)    Menjalin koordinasi dengan lembaga survey yang memanfaatkan informasi tentang kepolisian.
    4)    Menjalin koordinasi dengan masyarakat yang meman faatkan akses informasi tentang kepolisian.
    5)    Meningkatkan pengungka pan kasus/kejahatan berda-sarkan sciencetific investiga-tion.

    Menyelenggarakan layanan perkantoran berupa
    pembayaran Gaji, Tunjangan, Lembur, Honorarium dan Vakasi kepada seluruh personil Polri dan PNS, tepat waktu dan jumlah sesuai hak-haknya.

    Mengelola keuangan yang akuntable dan tepat waktu dalam bentuk pelayanan dan laporan :

    1)    Menyusun LAKIP 2010 dan Penetapan Kinerja Satker dan Sub Satker 2011.
     
    2) Membayarkan  honorarium penyelenggara / pelaksana PNBP (Samsat).

    3) Membayarkan  honorarium penyelenggara / pelaksana PNBP (SIM).   
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    x


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    x
    x

    x


    x


    x


    x








    -


    x


    x
       
    40.577.698.000,-
    =============










    40.186.366.000,-
    ------------------------




    214.080.000,-
    -------------------------

    3.000.000,-


    20.880.000,-


    190.200.000,-
       












    Kasi Keu








    Kabagren
     

    Kasat Lantas

    Kasat Lantas

    /    c.  Pelayanan…..
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
       
    c.    Penyusunan Perencanaan Pengangaran dan Pengem-bangan Polri.











    d.    Pelayanan Kesehatan Polri.



    e.    Dukungan Pelayanan Internal Perkantoran Polri.
       
    Menyusun dokumen perencanaan dan pengelolaan anggaran :

    1)    Menyusun Rancangan Renja dan Renja KL TA 2012.

    2)    Menyusun Pemutakhiran Data, RKA-KL, Pagu Ideal, Indikatif, TOR/RAB dan DIPA TA 2012.

    3)    Melaksanakan Bintek (Jaldis) dalam rangka Penyusunan Renja KL, Pagu Anggaran (Ideal, Indikatif, Sementara dan Definitif) TOR/RAB serta DIPA 2012.

    Menyelenggarakan poliklinik dan obat-obatan, rikkes dan mengelola bekal kesehatan bagi anggota Polri / PNS dan keluarganya.

    Menyelenggarakan operasional dan pemeliharaan perkantoran, yaitu mengelola Sistim Akuntansi Pemerintah dan mencukupi tugas pelayanan internal :

    1)    Menyiapkan Operator SIMAK BMN dan SAI, dengan membayarkan honor sesuai ketentuan penanggungjawab dan pelaksananya.

    2)    Melaksanakan tugas-tugas perkantoran dan Pimpinan ke Polda / Mabes dengan mengelola Jaldisnya.

    3)    Menyelenggarakan rapat-rapat koordinasi / Kerja / Dinas / Pimpinan Pokja / Konsultasi.

    4)    Menyusun Naskah HTCK Polres dan penjabaran sampai tingkat Polsekta.

    5)    Melaksanakan pembinaan Satuan Fungsi Kepolisian Polres melalui latihan.   
    -


    x


    x


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    x


    -
       
    -


    -


    -


    -




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -
       
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    x
       
    -


    -


    -


    -




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    x


    -


    -




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    x   
    -


    -


    -


    -




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    -




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    -


    -


    -


    x




    x



    -




    x



    x



    x


    -


    -   
    39.875.000,-
    -------------------------

    5.760.000,-


    6.000.000,-


    28.125.000,-




    1.278.000,-
    -------------------------


    66.075.000,-
    -------------------------



    6.000.000,-



    33.275.000,-



    13.800.000,-


    3.000.000,-


    10.000.000,-
       



    Kabagren


    Kabagren


    Kabagren




    Kasi Dokkes







    Kasubbag Sarpras


    Kasi Keu



    Kasi Umum

    Kabagren


    Kabag Sumda

    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
       
    f.    Pemeliharaan / Perawatan Peralatan Fasilitas, Sarana Prasarana dan Pengelolaan LTGA.













    g.    Perbaikan - pengadaan Peralatan / Perlengkapan Perkantoran.

       
    -    Menyelenggarakan Operasional dan perkan toran, dengan menyiapkan sarana dan prasrana terpelihara dengan baik :

    1)    Melaksanakan perawatan gedung dan hala-man kantor, yaitu :

    a)    Rawat Gedung.
    b)    Rawat Halaman.

    2)    Melakukan pembayaran atas langganan penggunaan daya dan jasa LTGA Satpas :

    a)    Biaya listrik Satpas.
    b)    Biaya Telepon Satpas.


    -    Menyelenggarakan Operasional dan perkan toran, yaitu menyediakan perlengkapan kantor sesuai kebutuhan untuk fungsi :

    1)    Mengadakan perbekalan dukungan logistik perkantoran (Alat tulis kantor / ATK, dll);

    a)    Untuk kantor Polres.

    b)    Untuk kantor Polsekta Utbar
    c)    Untuk kantor Polsekta Seltim
    d)    Untuk kantor KPC

    2)    Melaksanakan pengepakan, pengiriman surat-surat dinas dan pengangkutan barang.
       
    -



    -


    x
    x

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x
       
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x
       
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x
       
    -



    -


    x
    x

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    x
    x

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    x
    x

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    -



    -


    -
    -

    -


    x
    x


    -



    -


    x

    x
    x
    x

    x   
    21.314.000,-
    --------------------


    9.800.000,-


    8.800.000,-
    1.000.000,-

    11.514.000,-


    7.075.000,-
    4.439.000,-


    48.710.000,-
    --------------------


    44.160.000,-


    34.040.000,-

    3.680.000,-
    3.680.000,-
    2.760.000,-

    4.550.000,-
       







    Ksb Sarpras
    Ksb Sarpras




    Kasat Lantas
    Kasat Lantas









    Ksb Sarpras

    Kapolsek
    Kapolsek
    Ka KPC

    Kasi Umum


    /    2.    PENANGGULANGAN…..


    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6

    2.   
    PENGEMBANGAN STRATEGI KEAMANAN DAN KETER-TIBAN.












    -    Strategi Kemanan dan Keter-tiban Kewilayahan.















       
    1)    Melakukan deteksi secara dini kegiatan masyarakat dan kebijakan pemerintah.

    2)    Membentuk dan membina jaringan informasi yang bermanfaat untuk menentukan kebijakan serta pengambilan keputusan Pimpinan Polri.

    3)    Membuat laporan informasi yang dapat mencegah terjadinya unjuk rasa yang anarkhis.

    4)    Membuat laporan informasi yang dapat mengungkap pelaku tindak pidana.

    -    Membentuk dan membina jaringan informasi di masyarakat maupun lembaga dalam bidang Ipoleksusbudkam;

    1)    Melaksanakan pengelolaan keuangan dan pembinaan administrasi dalam mendukung operasional satuan kerja yaitu memberikan honor pembantu bendahara penerimaan SKCK.

    2)    Melaksanakan pembinaan administrasi dan pengelolaan keuangan / honor  yang berkaitan dengan output kegiatan, yaitu :

    a)    Honor pelaksana SKCK Polres.

    b)    Honor pelaksana SKCK Polsekta Utbar.

    c)    Honor pelaksana SKCK Polsekta Seltim.   
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    x


    x




    x



    x


    -



    -





    -



    x

    x

    x
       
    225.648.000,-
    ==============













    225.648.000,-
    -------------------------


    1.200.000,-





    6.000.000,-



    2.400.000,-

    1.600.000,-

    1.600.000,-
       



















    Kasat Intelkam








    Kasat Intelkam
    Kapolsekta

    Kapolsekta


    /    3)    Melakukan…..

    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
           
    3)    Melakukan Deteksi Kegiatan masyarakat.

    a)    Melaksanakan penyelidikan dan pengama-nan Intelijen.

    (1)    Polres

    (2)    Polsekta Utbar

    (3)    Polsekta Seltim

    (4)    KPC

    b)    Melaksanakan Penggalangan Intelijen sasaran perorangan.

    c)    Melakukan Pembinaan Jaringan Intelijen.

    d)    Menyelenggarakan Pembentukan Jaringan Intelijen.

    e)    Melaksanakan kegiatan Analis Intelijen.

    4)    Melakukan pendataan dan pengawasan Pelaku Tindak Pidana :

    a)    Polres.

    b)    Polsekta Utbar

    c)    Polsekta Seltim

    d)    KPC   
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    x


    -

    -


    x

    x

    x

    x
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    x

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    -

    -


    -

    -

    -

    -
       
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    x


    -

    -


    x

    -


    -

    -

    -

    -
       
    212.655.000,-

    173.600.000,-


    108.000.000,-

    22.140.000,-

    22.140.000,-

    21.320.000,-

    28.600.000,-


    5.000.000,-

    3.875.000,-


    1.580.000,-

    5.793.000,-


    3.744.000,-

    683.000,-

    683.000,-

    683.000,-   





    Kasat Intelkam
    Kapolsekta

    Kapolsekta

    Ka KPC

    Kasat Intelkam

    Kasat Intelkam
    Kasat Intelkam

    Kasat Intelkam



    Kasat Intelkam
    Kapolsekta

    Kapolsekta

    Ka KPC

     

    /    3.    PEMBERDAYAAN…..
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6

    3.   
    PEMBERDAYAAN POTENSI KEAMANAN














    a.    Pembinaan Forum Kemitraan Polisi dan Masya rakat.









       
    -    Memberdayakan   anggota Polmas yang terdiri dari Pokdar Kamtibmas, Pokmas Peduli Keamanan, Pemuda Mitra Kamtibmas, Da’i Kamtibmas, KBPPP dan Saka Bhayangkara serta Satpam.

    -    Mengoptimalkan Polmas tersebut secara Proaktif, antisipatif, preventif dan pre-emtif dalam rangka memelihara keamanan dan ketertiban.

    -    Menjalin kerjasama/kemitraan dengan sasaran potensi masyarakat antara lain Lembaga Pendidikan, Masyarakat, Tokoh Masyarakat, Instansi, Swasta,

    -    Melakukan kegiatan Pembinaan Forum Kemitraan Polisi dan Masyarakat.

    -    Memberdayakan kemitraan dengan Lembaga pendidikan, masyarakat, Instansi, Jasa pengamanan, Tomas dan LSM, melalui :

    1)    Melaksanakan kegiatan Bin Kamsa, Bin Tibmas, Bin Redawan, dan Bin Korpolsus;

    a)    Polres
    b)    Polsekta Utbar
    c)    Polsekta Seltim
    d)    KPC

    2)    Melaksanakan kegiatan kemitraan Polisi dan masyarakat, yaitu kegiatan Kemitraan Polisi dan Masyarakat. (Polisi dengan Wali kota, Camat, Lurah, Ketua MUI, Penyelenggara Radio, Budayawan, Komunitas Pecinta Sepeda Motor, FKPM, Penyelenggara Parkir)   
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    -
    -
    -
    -

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    x
    x
    x
    x

    x

       
    x





    x




    x




    -


    -



    -


    -
    -
    -
    -

    x

       
    195.820.000,-
    ==============














    175.070.000,-
    -----------------------

    72.500.000,-



    72.500.000,-


    50.000.000,-
    9.250.000,-
    9.250.000,-
    4.000.000,-

    102.570.000,-
       


























    Kst Binmas
    Kapolsekta
    Kapolsekta
    Ka KPC

    Kasat Binmass
    /     b.   Kerjasama…..
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
       
    b.    Kerjasama dibidang keama-nan dengan kelompok / komunitas masyarakat.   
    -    Menyelenggarakan bimbingan dan penyulu han, pengayoman dan perlindungan Linmas.

    1)    Melaksanakan kegiatan Penyuluhan tingkat Polres (Fungsi Binmas, Narkoba, Lantas, Sikum dan fungsi lainnya).

    2)    Melaksanakan kegiatan Penyuluhan tingkat Polsekta (Utbar).

    3)    Melaksanakan kegiatan Penyuluhan tingkat Polsekta (Seltim).

    4)    Melaksanakan kegiatan Penyuluhan tingkat Polsekta (KPC).
       
    -


    -



    -


    -


    -
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    x



    x


    x


    x
       
    -


    -



    x


    x


    x
       
    20.750.000,-
    -----------------------

    12.500.000,-



    2.750.000,-


    2.750.000,-


    2.750.000,-
       



    Kasat Binmas & terkait

    Kapolsekta


    Kapolsekta


    Ka KPC

    4.   
    PEMELIHARAAN KEAMANAN DAN KETERTIBAN MASYARA-KAT.





    a.    Pembinaan Pemeliharaan Keamanan dan Ketertiban Kewilayahan.   
    -    Menurunkan jumlah tindak pidana umum.

    -    Meminimalisir resiko penduduk yang menjadi korban tindak pidana per 10.000 jumlah penduduk.

    -    Melaksanakan Turjawali / Patroli Samapta.

    -    Menggelar  operasi Kepolisian yang menjadi prioritas kebutuhan masyarakat guna genciptakan keamanan ketertiban di wilayah hukum Polres Cirebon Kota.

    1)    Menyelenggarakan operasional dan memeliha-ra perkantoran.

    a)    Melaksanakan pengadaan bahan makanan untuk petugas Turjawali, yaitu mengelola ULP non organic ;
    (1)    Makan petugas jaga / piket di Polres.
    (2)    Memberikan makan tahanan anggota.   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    x

    x



    x

    -




    -


    -


    x
    x   
    2.772.246.000,-
    ==============






    2.416.854.000,-
    -------------------------



    312.145.000,-


    309.525.000,-


    208.050.000,-
    8.400.000,-   



















    Kabagops
    Kanit Propam
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
           
    (3)    Makan petugas jaga/ piket di Polsekta Utbar.

    (4)    Makan petugas jaga/ piket di Polsekta Seltim.

    (5)    Makan petugas jaga/ piket di KPC.

    b)    Melaksanakan Lelang pengadaan makan petugas jaga /piket (ULP Non Organik);
    (1)    Biaya rapat-rapat.
    (2)    Administrasi lelang (ATK dan peralatan)

    c)    Memberikan honor yang terkait dengan output kegiatan (lelang);
    (1)    Honor Pejabat Lelang.
    (2)    Honor Anggota Panitia Lelang.

    2)    Mengotimalkan dukungan operasional Satuan Kerja Polres dan Polsekta.

    a)    Dukungan Operasional Polres.

    b)    Dukungan Operasional Polsekta Utbar.

    c)    Dukungan Operasional Polsekta Seltim.

    d)    Dukungan Operasional KPC.

    3)    Menyelenggarakan Pengaturan, Penjagaan dan Patroli (Turjawali).

    a)    Patroli rutin Satuan Samapta Polres.

    b)    Pengamanan Obyek Vital/Sat Obvit Polres.

    c)    Patroli rutin dan pengamanan Obvit Polsekta Utbar.   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    x
    x

    -

    x
    x

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    x


    x


    x

    -

    -
    -

    -

    -
    -

    -


    x

    x

    x

    x

    -


    x

    x

    x   
    32.850.000,-


    32.850.000,-


    27.375.000,-

    1.240.000,-

    240.000,-
    1.000.000,-

    1.380.000,-

    360.000,-
    1.020.000,-

    673.350.000,-


    650.000.000,-

    7.950.000,-

    7.950.000,-

    7.450.000,-

    922.349.000,-


    264.625.000,-

    68.437.000,-

    31.937.500,-   
    Kapolsekta


    Kapolsekta


    Ka KPC

    Kabagops




    Kabagops







    Kabagops

    Kapolsekta

    Kapolsekta

    Ka KPC




    Kasat Samapta
    Kasat Obvit

    Kapolsekta
             /           d)       Patroli…..
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
           
    d)    Patroli rutin dan pengamanan Obvit Polsekta Seltim

    e)    Patroli rutin dan pengamanan Obvit Polsekta KPC

    f)    Dukungan umum / Patroli dan pengamanan Obvit di wilayah perairan Kota Cirebon.

    g)    Dukungan umum / Patroli dan pengamanan Obvit di wilayah Kota Cirebon tingkat Polres.

    h)    Dukungan umum / Patroli dan pengamanan Obvit di wilayah Kecamatan di Kota Cirebon tingkat Polsek ta Urban. (Utbar dan Seltim)

    4)    Menyelenggarakan Operasi Kepolisian.

    a)    Operasi Simpatik.

    b)    Operasi Patuh.

    c)    Operasi Zebra.

    5)    Memberikan Bantuan Pelayanan Masyarakat selama 24 jam melalui Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT).

    6)    Menyelenggarakan Humas dan Protokoler.

    a)    Penerangan Protokol.

    b)    Penerangan masyarakat.

    c)    Peliputan Berita.

    d)    Penggandaan materi  dan barang habis pakai.   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    x

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    x   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    x

    x



    -

    x

    x

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    x

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    x

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    x


    x


    x


    x



    x



    -

    -

    -

    -

    x



    -

    -

    -

    -

    -   
    31.937.500,-


    31.937.500,-


    27.375.000,-


    379.200.000,-



    86.900.000,-



    367.500.000,-

    157.500.000,-

    105.000.000,-

    105.000.000,-

    19.800.000,-



    12.000.000,-

    2.000.000,-

    2.000.000,-

    3.000.000,-

    5.000.000,-
       
    Kapolsekta


    Ka KPC


    Kasi Keu


    Kasi Keu



    Kasi Keu





    Kabagops

    Kabagops

    Kabagops

    Kabagops



    Kabagops
    NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
           
    7)    Melaksanakan Pembinaan Satuan Lalu Lintas. (Honor Tilang);

    a)    Polres.
    b)    Polsekta Utbar.
    c)    Polsekta Seltim.

    8)    Melaksanakan Pembinaan Pengamanan Polri.

    a)    Penyelidikan Paminal.
    b)    Sidang Kode Etik.
    c)    Pemeriksaan dan pemberkasan pelangga-ran Kode Etik.
    d)    Kegiatan Pembinaan Provos (Pemang gilan, Pemeriksaan pelangga ran disiplin)
    e)    Menyalurkan Honor Sidang Komisi Kode Etik Polri.
    f)    Menyalurkan Honor Sidang Disiplin.

    9)    Melaksanakan Fungsi Pengawasan, di Satuan Kerja Polres dan Polsekta jajaran.

    10)    Melaksanakan Fungsi Hukum yaitu memberi kan nasehat bantuan hukum, saksi, penter jemah, membiayai pengacara, penyelesaian perkara hukum;

    a)    Penyuluhan Hukum.
    b)    Perkara Pidana terhadap anggota / lem-baga.
    c)    Peradilan terhadap institusi Polri.
    d)    Peradilan Agama terhadap anggota.
    e)    Pendapat dan saran hukum.
    f)    Analisa evaluasi kegiatan.
    g)    Pembinaan hukum dalam penyusunan Perda.   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    -
    -

    -
    -
    -
    -
    -   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    x


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    x
    x
    x

    x

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    x

    x

    x


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    x
    x
    x

    x

    x

    x

    x


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    x

    x

    x


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    x
    x

    x
    x
    x
    x
    x   
    -


    x
    x
    x

    -

    -
    -
    -

    -

    -

    -

    -


    -




    -
    -

    -
    -
    -
    -
    -   
    51.500.000,-


    34.500.000,-
    8.500.000,-
    8.500.000,-

    32.210.000,-

    2.000.000,-
    6.000.000,-
    2.000.000,-

    16.500.000,-

    1.660.000,-

    4.050.000,-

    10.000.000,-


    16.000.000,-




    2.000.000,-
    2.000.000,-

    2.000.000,-
    2.000.000,-
    2.000.000,-
    2.000.000,-
    2.000.000,-
       



    Kasat Lantas
    Kapolsekta
    Kapolsekta

    Kanit Propam










    Kasi Was


    Kabag Sumda


    /    b.  Dukungan…..
          NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6
       
    b.    Dukungan Manajemen dan Teknis Pemeliharaan Keama nan dan Ketertiban Masya- rakat.




    c.    Pemeliharaan Alut Pemeliha raan Keamanan dan Keterti- ban Masyarakat .   
    -    Melaksanakan Lidik Sidik Laka Lantas, dengan memberikan dukops biaya penyelidikan dan penyidikan keselamatan laka lantas.

    1)    Polres.
    2)    Polsekta Utbar.
    3)    Polsekta Seltim.

    -    Menyelenggarakan Operasional dan pemeliha raan perkantoran, yaitu merawat, memperbaiki peralatan utama fungsi dan sarana perkan-toran lainnya;

    1)    Merawat Kendaraan Khusus.
    a)    Ranmor Labforensik.
    b)    Mobil Unit Yan SIM.
    c)    Mobil Gaktib Lantas.

    2)    Melakukan perbaikan peralatan / inventaris kantor.

    3)    Melakukan perbaikan peralatan fungsional.
    a)    Senjata Api.
    b)    Har Peralatan Ruang Yan SIM.
    c)    Komputer.
    d)    Alkomlek.
    e)    Alat-alat khusus.

    4)    Melakukan perawatan Ranmor R 4/6.
    a)    Ranmor R 4.
    b)    Mobil Sedan Patroli / Patwal.
    c)    Mobil Double Cabin.

    5)    Melakukan perawatan Ranmor R 2.
    a)    R 2
    b)    R 2 / 125 CC
    c)    R 2 / 900 CC
    d)    R 2 / 225 CC   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    -
    -

    -


    -
    -
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    -
    -
    -   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    x
    -
    x

    -


    -
    -
    -
    -
    x
    x

    -
    x
    -
    -

    -
    x
    -
    x
    -   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    x
    -

    -


    -
    -
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    -
    -
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    -
    -

    -


    -
    -
    -
    -
    x
    x

    -
    x
    -
    -

    -
    x
    -
    x
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    x
    -
    x

    -


    -
    -
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    x
    -
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    x
    -

    x


    -
    -
    x
    -
    x
    -

    -
    x
    -
    -

    -
    x
    -
    x
    -   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    -
    -

    -


    -
    x
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    -
    -
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    x
    -
    x

    -


    -
    -
    -
    -
    x
    x

    -
    x
    -
    x

    -
    x
    -
    x
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    -
    -

    -


    -
    -
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    -
    -
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    x
    -

    -


    -
    -
    -
    -
    x
    x

    -
    x
    x
    -

    -
    x
    -
    x
    -   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    x
    -
    x

    x


    -
    -
    -
    x
    x
    -

    -
    -
    x
    -

    -
    -
    x
    -
    x   
    -



    x
    x
    x

    -




    -
    -
    x
    -

    -


    -
    x
    -
    -
    x
    -

    -
    x
    -
    -

    -
    x
    -
    x
    x   
    18.000.000,-
    ----------------------


    10.500.000,-
    3.750.000,-
    3.750.000,-

    337.392.000,-




    48.350.000,-
    14.000.000,-
    18.000.000,-
    16.350.000,-

    2.000.000,-


    32.842.000,-
    1.250.000,-
    15.000.000,-
    4.200.000,-
    8.000.000,-
    4.392.000,-

    124.000.000,-
    24.000.000,-
    75.000.000,-
    25.000.000,-

    130.200.000,-
    7.200.000,-
    3.000.000,-
    60.000.000,-
    60.000.000,-   




    Kasat Lantas
    Kapolsekta
    Kapolsekta







    Ksb Sarpras
    Kasat Lantas
    Kasat Lantas

    Ksb Sarpras



    Ksb Sarpras
    Kasat Lantas
    Ksb Sarpras
    Kasi Tipol
    Ksb Sarpras


    Ksb Sarpras
    Kasat Lantas
    Kasat Lantas


    Ksb Sarpras
    Kasat Lantas
    Kasat Lantas
    Kasat Lantas

           NO    PRIORITAS SASARAN    SUB KEGIATAN   
    WAKTU PELAKSANAAN    ANGGARAN
    ( RP )    KET
                1    2    3    4    5    6    7    8    9    10    11    12       
    1    2    3    4    5    6

    5.   
    PENYELIDIKAN DAN PENYIDI KAN TINDAK PIDANA.






    a.    Penyelidikan dan Penyidikan Tindak Pidana Kewilayahan.
       
    -    Melaksanakan transparansi penyidikan, dengan memberikan SP2HP.

    -    Melakukan penyidikan dalam rangka menyelesaikan / mengungkap kasus tindak pidana yang terjadi sesuai peraturan dan menjunjung tinggi HAM.

    -    Menyelesaikan penanganan kasus / tindak pidana kewilayahan;

    1)    Memberikan bantuan teknik Penyelidikan d

  • 77. Data Rincian Perhitungan Biaya Perkegiatan Tahun 2011 Sub Satker Bagian Perencanaan Polres Cirebon Kota (Jumat, 11 Maret 2011 @ 13:34:18)

    KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA                                   
                   DAERAH JAWA BARAT                                   
                  RESOR KOTA CIREBON                                   
    RINCIAN PERHITUNGAN BIAYA PERKEGIATAN TAHUN 2011                                   
    SUB SATKER : BAGIAN PERENCANAAN                                   
                                       
    NO. PROGRAM    NOMOR           KODE ANGGARAN        KEGIATAN/JENIS KEGIATAN/JENIS BELANJA/RINCIAN BELANJA    PERHITUNGAN TH. 2011                KET.   
                    VOLUME         HARGA SATUAN      JUMLAH        
    1    2    3    4    5    6    7    8    9   
                                       
    060.01.01            PROG DUKJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS                 45,750,000        
                TEKNIS LAINNYA                       
                                       
        3068        PELAYANAN ADMINISTRASI KEUANGAN POLRI                 3,000,000        
                                       
        011        PENYUSUNAN LAKIP DAN PENETAPAN KINERJA                 3,000,000        
            521119    BELANJA BARANG OPERASIONAL LAINNYA                 3,000,000        
                 - Penyusunan LAKIP 2010 dan TAPJA 2011    1    GIAT     1,500,000      1,500,000        
                 - Penyusunan PROGIAT 2011    1    GIAT     750,000      750,000        
                 - Penyusunan LAKIP 2010, TAPJA & PROGIAT 2011    3    GIAT     250,000      750,000        
                   Polsekta Jajaran.                 -          
                                       
        3069        PENYUSUNAN PERENCANAAN PENGANGGARAN                 42,750,000        
                DAN PENGEMBANGAN POLRI                       
                                       
        012        PENYUSUNAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA                 5,750,000        
            521119    BELANJA BARANG OPERASIONAL LAINNYA                 5,750,000        
                 - Penyusunan RANCANGAN RENJA 2012    1    GIAT     2,875,000      2,875,000        
                 - Penyusunan RENJA 2012    1    GIAT     2,875,000      2,875,000        
                                       
        013        PENYUSUNAN RKA-KL, SRAA dan DIPA                 37,000,000        
            521119    BELANJA BARANG OPERASIONAL LAINNYA                 8,875,000        
                 - Penyusunan Pemutakhiran Data, RKA-KL, Pagu Ideal    1    GIAT     6,000,000      6,000,000        
                   Indikatif, TOR/RAB dan DIPA TA 2012    1    GIAT     2,875,000      2,875,000        
            524111    BELANJA PERJALANAN DINAS                 28,125,000        
                 - Akomodasi ( 4 org x 2 hr x 5 giat )    40    OG     225,000      9,000,000        
                 - Uang Harian ( 4 org x 3 hr x 5 giat )    60    OG     300,000      18,000,000        
                 - Dukungan BBM ( 1 unit x 50 ltr x 5 giat )    250    OG     4,500      1,125,000        
                                       
    JUMLAH                             45,750,000        
                                       
                             Cirebon,  3  Januari 2011            
                             KEPALA BAGIAN PERENCANAAN            
                                       
                                       
                                       
                                       
                             Drs. SUTISNA, M.Si            
                             KOMISARIS POLISI NRP  61090441            




Home